Wednesday, December 21, 2011

Belajar dari selipar Crocs

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum warohmatullohi wabarokatuh :)

Hari Pertama dalam tahun 1433H, sebuah masjid di Pandan Indah ( Masjid Al-Azim ) menganjurkan sambutan tahun baharu selama 2 hari berturut-turut dengan pelbagai aktiviti.
Antaranya adalah seperti forum, kuliah agama, pertandingan mewarna/melukis, demonstrasi masakan, persembahan artis dan ekspo jualan.

Aku teringat tentang peristiwa yang berlaku pada hari itu.
Aku mendapat maklumat melalui poster di Facebook, bahawa pada jam 10 pagi, Ustaz Azhar Idrus akan datang berkuliah di masjid berkenaan. Jam 9.30 pagi aku mula bertolak dari rumah, takut-takut sampai di masjid itu nanti, hanya dengar suaranya, tidak dapat port yang best untuk melihat beliau secara live.

Alhamdulillah, aku selamat juga sampai di Masjid Al-Azim pada jam 10.10 pagi.

Oh, sudah terlambat 10 minit!

Aku terus mencari pintu masuk ke ruangan masjid, meletakkan selipar di satu tempat. Kemudian terus masuk ke dewan solat, melihat sudah berpusu-pusu muslimin dan muslimat membanjiri ruangan solat untuk melihat sendiri Ustaz Azhar, sama seperti aku.

Terjumpa seorang kenalan dan aku pun bertanya, belum start lagi kuliah ustaz Azhar ?
Jam 11 nanti.

tiktoktiktoktiktok..

Jam 11 pagi.

Seorang ajk masjid membuat pengumuman.

Ustaz Azhar sekarang masih lagi dalam perjalanan, seorang ustaz akan menggantikan beliau sementara menunggu al-fadhil ustaz Azhar Idrus sampai.

Penceramah pengganti tu pun boleh tahan.

Jam 12.30, dia yang dinantikan pun sampai.

Setelah sampai, beliau terus mengambil tempat duduk, dan menekan kamera dari telefon bimbitnya untuk 3 snap, kanan, tengah dan kiri.

Gambar-gambar itu diuploadkan dalam page Jkkk Fanclub.

Ustaz Azhar tidak berkuliah dengan kitab, tapi hanya menjawab persoalan-persoalan yang diajukan oleh para hadirin.

Hujan memang turun renyai-renyai semasa aku sampai tadi, dan ianya berterusan sehingga tamat ceramah dan solat fardhu zuhur. Menjadi semakin lebat.

Aku bercadang untuk meninjau gerai-gerai jualan yang ada apabila hujan mulai merintik.

Eh, mana selipar aku ?



Aku berjalan di persisir tempat letak selipar di kaki lima masjid yang ada sebahagiannya sudah dinaiki air.

Lebih kurang 6 kali aku berulang-alik mencari kelibat selipar crocs yang bertapak haus, yang sejarahnya seakan berulang. Selipar itu tidak kubeli, tapi aku memakainya apabila aku kehilangan selipar selepas solat jumaat beberapa bulan yang lalu.

Bukan aku curi.

Aku tunggu dalam 20 minit selepas semua jemaah sudah beransur balik.

Aku yakin selipar itu tiada pemiliknya.

Dalam cuaca panas terik hari itu, aku lihat bertakung air dan sedikit daun-daun dan ranting kayu kecil turut sama berendam dalam takungan air di selipar itu.

Memang sah selipar ni sudah lama ditinggalkan, mungkin saja pemiliknya lupa tempat dia meletakkan seliparnya.
Itu sejarah tentang selipar itu.

Aku beranggapan baik, mungkin ada yang terpakai, kebetulan sama dengan seliparnya.

Jadi aku redhokan saja.
Innalillahi wainna ilahi roji'un...

Berjalan melangkah dengan slumber di hadapan orang ramai yang berada di sekitar masjid dan gerai. Dengan yakin menaiki motorsikal menuju ke deretan kedai yang terletak dalam 1.5 km dari kawasan masjid.

Berkaki ayam.

Menoleh ke kiri dan kanan, mencari kelibat kedai yang menjual alas kaki yang sesuai dengan taraf ekonomiku sekarang.

99 speedmart.

Aku terus turun, masuk ke dalam kedai, mengendahkan pandangan orang terhadapku yang berkaki ayam.

Alhamdulillah, jumpa pelbagai jenis alas kaki.

Aku beli 1.

Terus memakainya. Tag harga aku cabut, dan aku serahkan di kaunter pembayaran.

Aku beri tag itu kepada cashier.

Nah, selipar.

Saya dah pakai.

Seorang lelaki bertanya, hilang selipar kat masjid ke ?

Ya.

Si cashier itu tersenyum dan aku buat slumber.

Alhamdulillah, selesai membuat pembayaran.

Alhamdulillah, motorsikal yang ku tinggalkan tadi tidak dibawa lari.

Kunci masih ada di motorsikal !

Excited sangat mahu beli selipar, sampai terlupa cabut kunci.

Terima kasih ya Allah, Kau tolong jaga motorsikal ni.

Aku kembali ke masjid tadi, menjengah ke gerai, ingin membeli sesuatu.

Aku melangkah dengan yakin.

Maklumlah selipar baru.

Sudah.

Cukup.

Itu saja ceritanya.

So, ibrah dari cerpen yang tidak seberapa ini :

-Ada niat untuk aku ambil saja mana-mana selipar yang ada, tapi itu untuk keperluanku, bagaimana pula perasaan tuan punya selipar yang aku ambil itu ?

Aku takut akan doa yang akan dipanjatkan olehnya.

Kalau orangnya baik, akan didoakan olehnya "semoga dikembalikan oleh insan yang mengambil seliparku ke tempat asalnya"

kalau macam tu ok la.

Tapi kalau macam ni :
" siapa la yang ambil selipar aku ni?! berkudis kaki orang tu"

aku x tahu siapa punya selipar yang aku pakai sekiranya betul aku ambil selipar orang.

Aku ingat, antara 7 doa yang dimakbulkan oleh Allah.

1) Doa orang yang dizalimi,
2) Orang yang sedang bermusafir,
3) Orang Tua kepada anaknya,
4) orang yang berpuasa,
5) Pemimpin yang adil,
6) Seorang Muslim kepada saudaranya,
7) Anak kepada orang tuanya.

Amacam ?

Berani ambil selipar tu ?

Aku mengambil keputusan untuk pergi ke kedai yang berdekatan untuk membeli selipar baru.

-Aku bayangkan, kalau ada wartawan datang, tanya perasaan aku, aku akan diam.
Kalau aku cakap, nanti kecoh 1 Malaysia yang tengok TV3 atau baca Utusan, lelaki kehilangan selipar crocs tunjuk warak dengan kenyataannya dengan media.

rasanya cukuplah aku tulis di sini saja.

Aku teringat sesuatu,

Rasulullah Sallahu Alaihi Wasallam bersabda ;

عَنْ جَابِرٍ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لاَيَمُوْتَنَّ اَحَدُكُمْ اِلاَّوَهُوَ مُحْسِنٌ بِاللهِ الظَّنَّ فَاِنَّ قَوْمًا قَدْ اَرْدَاهُمْ سُوْءُ ظَنِّهِمْ بِاللهِ عَزَّ وَجَلَّ (وَذَالِكُمْ ظَنُّكُمُ الَّذِى ظَنَنْتُمْ بِرَبِّكُمْ اَرْدَاكُمْ فَاَصْبَحْتُمْ مِنَ الْحَاسِرِيْنَ)

"Dari Jabir berkata: Bersabda Rasulullah sallahu ‘alaihi wa-sallam: Janganlah sekali-kali kamu mati kecuali dalam keadaan berprasangka baik terhadap Allah, sesungguhnya terdapat satu kaum dibinasakan kerana telah berprasangka buruk terhadap Allah Azza Wajalla (sebagaimana firman Allah) "Dan yang demikian itu adalah prasangkamu yang telah kamu sangka terhadap Tuhanmu, prasangka itu telah membinasakan dirimu, maka jadilah kamu termasuk orang-orang yang merugi". (AL-FUSSILAT, 23:41).
H.R Bukhari, Muslim dan Ahmad.

aku cuma mampu berkata dalam hati,

"ini semua dari Allah, rileks la... :) "

hanya itu yang aku fikirkan.

"ok, sekarang Allah sedang uji aku, so terpulang macamana cara untuk lulus ujian ni"

ok, aku terima ni semua sebagai ketentuan dari Allah, qada' dan qadar yang sudah dirancang oleh Allah. Then face it !

Ketika memilih selipar yang mana satu hendak dibeli, yang mahal, tahan lama atau yang murah, tidak tahan lama.

Aku fikir juga soal tu.


Kalau beli yang mahal, tahan lama, boleh pakai lama sikit, ada style sikit. Asadi.
Duit memang cukup, tapi ada benda yang aku mahu beli di gerai tu.



Kalau beli yang murah, tapi tapak cepat haus, cepat putus, pakai kejap saja, stendet la selipar jepun.

Apa masalahnya sekarang ?

Aku sedang berkaki ayam !!

Apa yang penting, aku tidak berkaki ayam, aku dapat beli barang yang aku hajatkan tadi & boleh makan untuk masa akan datang dengan baki duit lebih kalau beli selipar yang murah!

Ok, masalah selesai.
Fikir, bezakan keperluan dengan kehendak based on situasi yang aku hadapi sekarang.
Boleh bergaya, tapi biarlah kena dengan masa dan status ekonomi aku.

Bila aku selesai buat pembayaran tadi, aku dapati kunci masih lagi tergantung di motorsikal.

Syukur, Allah masih bersama aku.
Allah membantu aku.

Sirah nabawiyyah telah menceritakan kepada kita bahawa nabi Yunus A.s telah diselamatkan dari dalam perut ikan yu apabila doanya dimakbulkan oleh Allah, kerana dalam waktu lapangnya, beliau tidak jemu untuk bertasbih kepada Allah. Maka dengan itu, sirah mengajar kita supaya sentiasa mengingati Allah tanpa mengira waktu, ketika senang ataupun susah, jika kita ingat Allah ketika waktu senang, Allah tidak akan lupa kepada kita apabila kita mengingatinya ketika kita susah...

Semoga apa yang aku kongsikan, dapat menjadi iktibar kepada diriku sendiri untuk masa akan datang, serta ucapan terima kasih kepada sahabat yang membaca, semoga beroleh sesuatu dari post yang panjang dan membosankan ini.. :)

Saturday, December 3, 2011

ask yourself 1st !

Bismillahirrahmanirrahim ~

Assalamualaikum warohmatullohi wabarokatuh :)

Biasanya kita akan jumpa soalan ini ketika peperiksaan.
Betul kan ?
Ataupun ustaz/ah tanya kita di dalam kelas.
Ataupun kawan-kawan saja test kita.
Ataupun ..
tidak.

Kita pernah tanya pada diri sendiri ??



Ini soalan senang !

Tanya LPM berapa juta pelajar yang dapat A1 subjek Pendidikan Islam PMR/SPM .

Raaaaamai sangat !

Tapi sekadar lulus exam dan dapat A1 tu x menjamin apa-apa selagi ilmu yang ada tu tidak diamalkan.

Ahhh..
Sudah berapa kali aku post dalam facebook, tapi aku sangat suka untuk mengulang pepatah arab ni yang aku belajar semasa tingkatan 3 dulu. Subjek bahasa Arab yang diajar oleh Ustazah Salwaniah :)

"ilmu tanpa amal ibarat pohon yang tidak berbuah "

maksudnya, sebaik-baik kita sebagai seorang manusia yang hidup di dunia ini memberi manfaat kepada orang lain dan juga diri sendiri, tidak sekadar hidup untuk meneruskan hidup sendiri. Seperti pohon, kita mengharapkan sesuatu pohon yang kita tanam itu membuahkan hasil, seperti buah-buahan yang lazat. Jika pokok itu tidak menghasikan buah, makan pokok itu secara langsung tinggal sebatang begitu sahaja menunggu tiba saat kekeringan dan akhirnya jatuh menyembah bumi.

kita sebagai manusia pula, kalau berilmu dan mengamalkan ilmu tersebut dalam kehidupan, insyallah ianya akan menyebarkan kebaikan kepada seluruh alam, seperti membantu orang dengan ilmu yang ada,kita bekerja dalam bidang masing-masing, ada ilmu dalam bidang biologi, kita memberi manfaat dalam bidang kedoktoran dan sebagainya. Apa pula jadinya bila kita ada ilmu, tapi ilmu itu kita simpan dan cukup sekadar ianya tertulis di dalam slip keputusan peperiksaan semata-mata, tidak diguna dan diamalkan di dalam kehidupan seharian. hidup tidak bermakna, hanya menjadi seoarang daripada orang lain.

sungguh kukuh dan tidak dapat disangkal lagi buktinya pada hari ini.
ramai yang berilmu tapi tidak hidup bersama ilmu.
ramai yang mengaku dia Islam, tapi tidak hidup dengan Islam.
ramai yang mengaku dia beriman, tapi tidak hidup bersama iman yang mereka akui.

apa sebenarnya makna semua rukun iman untuk kita pada hari ni ?
adakah cukup untuk sekadar mengetahui dan boleh menyenaraikannya dengan baik tanpa tertinggal 1 rukun iman pun.

sebut boleh.

senaraikan boleh.

jelaskan boleh.

cuba buat.

err..

macamana tu ?

Suara Komuniti ........

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum warohmatullohi wabarokatuh..

Sempena tahun baru 1433 Hijrah, Masjid Al-Azim, Pandan Indah menjemput seorang penceramah tersohor di alam siber dan di lapangan majlis ilmu di masjid-masjid seluruh Malaysia, Ustaz Azhar Idrus dijempun untuk memberi pengisian sempena sambutan tahun baru di masjid berkenaan. Alhamdulillah, aku yang telah bersedia dua hari yang lepas untuk datang akhirnya diizinkan Allah untuk menjadi salah seorang daripada insan yang bertuah untuk sama-sama menerima simbahan ilmu dari beliau. Dianggarkan puluhan ribu muslimin dan muslimat yang hadir memenuhi segenap ruangan masjid dan tetap bersabar menunggu walaupun beliau sedikit lewat sampai ke masjid kerana ada sedikit masalah di dalam perjalanan.

Sementara menunggu Ustaz Azhar sampai, aku mencari port yang paling selesa dan strategik dengan meja si penceramah, kerana aku ada misi sampingan yang lain selain dari menimba curahan ilmu, kerana aku ingin membidik shutter Nikonku :)

Di sebelahku duduk teliti membaca seorang pakcik yang umurnya ku jangkakan sekitar 40-an, kerana sudah ada sedikit keputihan pada rambutnya. Kalau tidak silap, beliau sedang membaca majalah Solusi yang baru saja dibelinya di gerai yang letaknya bersusun panjang di dataran belakang masjid.Aku menjeling sedikit isi kandungan muka surat yang sedang dibaca olehnya. Aku tertarik dengan satu karikatur dengan headline yang menarik, " Majoriti Taqwa". Karikatur tersebut menggambarkan satu bilik mesyuarat.Sedang duduk di kerusi persidangan, para ahli korporat yang berbaju hijau, ada yang berserban dan berkopiah putih, dan di tepi pintu sebelah luar bilik mesyuarat, sedang bersiap-siap untuk masuk seorang lagi ahli sidang mesyuarat yang mengenakan kot berwarna biru tua dan berbaju kemeja putih. Bersiap-siap untuk memakai songkok sebelum masuk ke dalam bilik mesyuarat.

Dari aku sendiri, hal ini terjadi di dalam kampus aku. Maksudnya dalam ruang siber kampus aku. Harap-harap benda ni akan benar-benar terjadi di dalam dunia nyata.
Ramai antara member-member aku suka mengongsi, membuka satu topik yang boleh dibincang baik buruknya, membuat post dan status yang bersifat da'wah dan muhasabah dan bermacam-macam lagi kandungan yang berunsurkan kerohanian dan da'wah disemarakkan di dalam ruangan laman sosial facebook oleh kawan-kawan aku yang sangat peka dengan isu semasa di dalam dan luar kampus.

Masih ku ingat lagi, setiap isu-isu nasional yang timbul akan dilontarkan terus keprofile masing-masing ataupun di dalam group tertentu, seperti isu murtad, tatacara pemakaian yang betul dalam Islam, halal haramnya makanan yang dimakan, ukhuwwah fillah, rasa kebersamaan dan kesedaran seluruh umat Islam terhadap isu Palestin, respon serta pandangan masing-masing tentang konflik yang berlaku di Asia Barat, khususnya revolusi-demi revolusi yang berlaku di sana serta menghuraikan kepincangan dan kekejaman pemimpin diktator yang berjaya ditumbangkan, isu yang tidak pernah selesai, isu artis Islam yang tiada kesedaran tentang agama, serta tidak ketinggalan ada yang suka bermain dengan isu-isu panas di dalam negara yang melibatkan isu-isu politik, undang-undang serta sistem demokrasi yang diamalkan di negara ini.

Semua itu merupakan salah satu perkembangan yang positif dan tidak ketinggalan juga boleh mendatangkan kesan negatif sekiranya tidak dilaksanakan dengan baik individu yang terlibat. Kesedaran kawan-kawan aku tentang semua yang aku sebut di perenggan atas semakin meningkat, bahkan, kawan-kawan aku yang sebelum ni langsung tidak pernah ambil tahu pun tentang isu-isu yang lain selain daripada tugasan dari pensyarah, ko-kurikulum, kuliah dan sebagainya sudah mula menjinakkan diri dalam isu-isu berkenaan dan mula membuat dan memberi pandangan sendiri berkenaan sesuatu isu, serta tidak ketinggalan mula menunjukkan kecenderungan untuk kembali kepada fitrah asal manusia, untuk kembali semula kepada agama sebagai jalan penyelesaian yang terbaik untuk setiap masalah yang dihadapi.

hal ini sebenarnya sama dan tidak jauh bezanya dengan karikatur sidang mesyuarat yang telah aku sebutkan tadi. Komuniti yang majoritinya suka kepada sesuatu akan mempengaruhi komuniti yang minoriti. Aku cuba tegaskan di sini bahawa, di dalam dunia siber budak-budak kampus aku, alhamdulillah, setakat ni, majoritinya dikuasai oleh pengguna-pengguna laman sosial yang bersifat Islamik dan cenderung ke arah itu. Aku sangat berbesar hati dan berbangga dengan semua yang terlibat, dan aku harap, diri aku sendiri dan semua kawan-kawan yang lain untuk terus menyemarakkan budaya positif ini dan bersama-sama kita merealisasikan segala hasrat kita yang telah kita tulis dan lemparkan di dalam profile dan group yang kita ada. Aku suka ulang semula terjemahan ayat al-Quran ni :

" sangat besar kemurkaan Allah sekiranya kamu tidak lakukan apa yang telah kamu katakan "

Revolusi di Mesir mengajar kita bagaimana dengan laman sosial seperti facebook dan youtube sangat membantu dalam memastikan revolusi Mesir terus berjalan dan akhirnya membuahkan kejayaan. Tidak sampai beberapa jam, dengan membuat satu event di dalam facebook sahaja sudah dapat mengumpulkan berjuta-juta rakyat Mesir untuk turun ke Dataran Tahrir, inikan pula dengan jumlah rakan kita yang ramai, tidak mustahil tiada yang membaca dan melihat apa yang telah kita tuliskan di dalam profile kita.

Teruskan !!

Saturday, November 12, 2011

Takut kerana salah ?

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum waraohmatullohi wabarokatuh..

Semoga dengan menyebut nama Allah di awal post ini, aku tidak menaip setiap baris kata dengan perkataan yang sia-sia..

Sungguh, sahabat-sahabat..

Memang menegakkan yang haq itu sesuatu yang memerlukan tahap kesabaran yang tinggi, mujahadah tahap maksimum, keberanian untuk memangkas bibit-bibit kebatilan, keikhlasan hati melaksanakan sesuatu tanpa mengharapkan balasan, hanya mengarapkan tertegaknya syari'at agama suci ini, sesuai dengan manhaj dan juga uslubnya..

Allahuakbar..

Aku terpanggil untuk menaip pada kelapangan masa ini, ingin menyatakan sedikit variasi rasa, sedih, kecewa, bersalah dan juga rasa untuk mempertahankan hak dan haq.

Sepetang yang agak dingin, selepas renyai-renyai titis hujan membasahi kekeringan bumi, aku melihat beberapa post teman-teman sekampus di dalam ruangan group pelajar kampus.

Aku tertarik dengan satu post bergambar, sahabat itu ingin memberikan tiket percuma untuk menonton sebuah filem.

Bagusnya beliau, suka berkongsi dengan rakan-rakan.

Cuma.

Yang kurang menariknya ialah, poster filem yang dilampirkan pada post berkenaan tidak begitu sesuai dengan nilai moraliti masyarakat setempat, terutamanya majoriti yang beragama Islam.

Poster filem berkenaan tidak saya lampirkan di sini, cuma, ingin saya gambarkan bahawa, poster tersebut memperlihatkan kepada umum akan seorang lelaki yang sedang merapatkan dirinya kepada seorang perempuan yang pakaiannya terdedah di bahagian dada.

Bukannya ingin menunjuk alim, tunjuk baik, tapi memang sudah menjadi tanggungjawab ke atas setiap muslim itu untuk saling memberi peringatan.

Aku tidaklah melarang, tidak juga beremosi dengan post tersebut, memarahi sahabat berkenaan pun tidak.

Cuma.

Aku bertanya kepada beliau dengan memberi komen pada lampiran gambar tersebut.

Ada x gambar lain yang lebih sesuai ?

Lepas tu sahabat tu pun mesej gua..




Aku pun sempat jugak mengucapkan terima kasih sebelum sahabat tu block profil aku dari profil dia..

Komen macam tu pun emo ?

Lepas tu sahabat tu delete post tu..

Entah kenapa..

Betullah apa yang pernah kita belajar subjek Akhlak ketika berada di sekolah agama semasa berumur 9 tahun dulu..

Berani, kerana benar. Takut kerana salah . . . .

Aku rasa aku x salah kalau setakat bertanya, manalah tahu ada gambar lain yang lebih sesuai, gambar yang lebih tertutup wa
Mungkin dia tersentak dengan soalan dari orang yang bodoh dan moron itu tadi, mungkin dia sedar, memang gambar tu tidak sesuai untuk diperlihatkan kepada umum...nitanya..

Aku pun terfikir, kenapa sahabat tu delete post tu ?
Ada yang x kena kah ?

Jadi.. itulah yang telah terjadi....

Wednesday, November 2, 2011

Lagu blog lu best la !

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh..

Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar !

Sebentar tadi, seorang akhowat bertanya kepada ana,

"kamu tukar lagu dalam blog ke? best lagu tu.."

Lagu apa ek ?

"Alah, lagu tu, yang ....... "


Dia tidak berkata apa-apa selain menunjukkan genggaman tangan yang mengekspressikan mood & tone lagu yang membangkitkan semangat dan adrenalin perjuangan para mujahid, kerana dia tidak tahu apa tajuk lagu itu..

Itulah lagu yang antum semua sedang dengar, lagu yang bertajuk :

GELOMBANG KEADILAN - SHOUTUL HAROKAH



Kan melangkah kaki dengan pasti
Menerobos segala onak duri
Generasi baru yang telah dinanti
Tak takut dicaci tak gentar mati

Bagai gelombang terus menerjang
Tuk tumbangkan segala kezaliman
Dengan tulus ikhlas untuk keadilan
Hingga pertiwi gapai sejahtera

Takkan surut walau selangkah
Takkan henti walau sejenak
Cita kami hidup mulia
Atau syahid mendapat syurga

Sungguh, dari ana sendiri, lagu ini secara tidak langsung menaikkan semula semangat, iltizam dan keazaman untuk terus melangkah di atas jalan & landasan jihad untuk menegakkan keadilan di bumi milik Allah yang pada hari ini, sudah banyak berlaku penindasan, kezaliman serta ketidakadilan oleh pihak-pihak yang tidak memiliki sifat humaniti walaupun pada hakikatnya mereka adalah manusia biasa.

Lagu ini ditujukan khas untuk para mujahidin yang sedia untuk mengabdikan dirinya untuk Allah. Rela dicaci, sedia menerima segala tomahan dari orang lain, sedia menghadapi pelbagai ujian dan rintangan yang bakal dihadapi sepanjang menelusuri jalan da'wah dan jihad.

Dalam menghadapi segala ujian dan rintangan sepanjang perjalanan, berbekalkan semangat serta keikhlasan untuk menegakkan syari'at Allah, segala kepayahan itu diredhakan, segala kesusahan dan kepentingan diri sendiri diabaikan demi kesejahteraan Islam. Melangkah di atas jalan perjuangan dalam keadaan susah ataupun senang, berkorban dengan harta,masa, jiwa dan raga kerana meyakini bahawa janji Allah itu benar.

Ujian itu akan datang dalam pelabagai bentuk, dalam bentuk keperitan dan juga dalam bentuk kesenangan dan kemewahan.

Dipetik dari tamsilan dalam filem sang murabbi, seekor semut yang berjalan untuk menaiki sebatang pokok, tetap tegar menghadapi halangan yang bermacam-macam, ribut taufan dan angin yang kencang tidak mematahkan semangatnya untuk terus berjalan dan seterusnya sampai di atas pokok tersebut. Namun, apabila datangnya angin yang bertiup dengan lembut menyapa tubuhnya, semut itu terleka, semut itu rasa lega dan kemudiannya terlena... dan seterusnya terjatuh dari atas pokok yang tinggi itu kerana tertidur dengan sangat lena, lantaran tiupan angin yang lembut tadi..

Tiada apa yang boleh dirasakan daripada satu kepalan atau genggaman tangan melainkan satu aura dan semangat untuk terus berdiri, untuk terus melangkah, untuk terus berjuang dan untuk terus menuju matlamat perjuangan, mencapai keredhaan Allah, memburu syahid dan meni'mati ganjaran syurga seperti yang dijanjikan oleh Allah.

Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar !

Tuesday, November 1, 2011

Aku cermin diri aku kejap boleh ?

Bismillahirrahmanirrahim....

Assalamualaikum semua..

Apa khabar ?

Tidak sakit hendaknya...

Tidak tension hendaknya...

Tidak bermasalah hendaknya...

Tidak lokek masa hendaknya untuk membaca entry konyol ini..

Gua minta sikit masa lu semua boleh ka ?

Boleh la kannn...

Nah...

Kalau sudah baca sampai ayat ni, mesti baca sampai habis !

Kalau boleh, sambil-sambil baca tu, ambik cermin, cermin muka kita, cermin satu badan kita, cermin akhlak kita, cermin segalanya yang ada dalam diri kita, biar nampak semuanya.

Kalau tiada cermin, panggil sorang member.

Bro, ko tolong tengok aku.

Apa yang ko rasa huduh & x kena dengan aku?

Aku berat hati la untuk cakap..

Takut la..

Ko tu member aku..

Takut2 ko terasa hati dengan aku..

Susah la nanti...

Terus terang gua cerita, zaman sekarang, ramai student yang kita boleh kata terjerumus dalam lembah hitam yang menakutkan di penghujung zaman yang sangat genting dan merisaukan ini..

Tidak dinafikan juga ada juga dari kalangan student yang tampil ke depan dengan tampak perwira..

Tampil segak dengan sosok figur seorang mujahid pembela agama..

Tampil berani di khalayak dengan suara lantang menegakkan kebenaran..

Mereka lah para pewaris dan penerus perjuangan Rasulullah, para anbia' dan sahabat untuk terus memperjuangkan dan menegakkan syi'ar agama yang kian melayu ( bukan bangsa melayu ).

Itu yang kita nampak..

Tapi cuba kita tengok dari sudut pandangan yang lain pula, adakah kita sendiri sebagai pemuda-pemudi pewaris dan penerus perjuangan para pejuang Islam itu sedia untuk menterjemahkan tema dan wadah perjuangan itu di setiap aspek kehidupan kita..

Kita tidak perlu cari slogan yang berat dan panjang seperti "tegakkan syi'ar Islam di bumi Allah" atau "jihad fi sabilillah menghancurkan yahudi laknatullah".

Huuuu...

Kita cuba ambil slogan yang ringan sikit..

"Islam itu indah"

Kita cuba menerangkan yang Islam itu indah macamana ?

Kita dengan penuh yakin dan bersemangat, dengan kreatif dan penuh inovatif, membentang dan mebicarakan pengisian untuk cuba menterjemahkan frasa "islam itu indah"..

Macam-macam telah kita buat, berbincang, berdialog, berLDK dan sebagainya..

Ok.

Tadi aku cerita pasal cermin kan?

Ok lagi sekali.

Yang kita sungguh-sungguh cakap dengan orang ni, kita sendiri sudah buat atau belum ?

Kita suruh orang ikut sunnah nabi, sudahkah kita buat apa yang kita suruh tu ?

Kalau pun belum, paling tidak kita ada usaha untuk cuba buat, sedikit demi sedikit..

Kalau dalam konteks atau contoh topik "Islam itu indah" tadi..

Apa contoh point yang boleh dikupas supaya orang lain jelas dengan frasa itu ?

Islam itu indah dari segi apa ?

Gaya hidup kot..

Gaya hidup yang macamana ?

Sesuai dengan kehidupan seharian.

Berikan satu contoh .

Erm...

Toharoh...

Bersuci ?

Ya ?

Boleh definekan perkataan bersuci tu ?

Menjaga kebersihan la, contohnya kita bersuci sebelum solat dengan berwudhu'..

Selain tu ?

Ermmm....

kalau kebersihan itu sebahagian daripada iman pula bagaimana ?

Betul juga tu ..

Ok..

Dalam konteks seorang penyampai atau perantara antara ilmu dengan mad'u, apakah kita sendiri sudahpun melaksanakan sesuatu perkara atau isu yang kita cuba sampaikan dalam sesi perkongsian itu ?

Contohnya tadi kita ambil isu tentang kebersihan, yang boleh menterjemahkan frasa "Islam itu indah" dengan mudah..

Mungkin ada yang cuma cakap saja lebih, tapi kebersihan dan suasana tempat tinggal sendiri tidak seperti yang disampaikan dalam perkongsian.

Sebagai tamsilan,

Seorang penjual krim muka yang boleh menjadikan kulit bertambah lembut dan halus, tapi pada hakikatnya, penjual itu sendiri tidak menggunakan krim tersebut dan kulit muka penjual itu sendiri tidak meyakinkan pelanggan untuk membeli krim itu...

Nahhh...

Jadi...

Kalau kita sendiri tidak terurus..

Kita sendiri serabut...

Kalau orang kata "baiti jannati", tapi bagi kita, "baiti, reban ayami"

Lantang berkata, petah berbicara..

Islam itu indah..

Islam itu menitikberatkan soal kebersihan..

Tapi, yang berkata itu lupa untuk menatap dirinya di hadapan cermin..

Apa yang aku cakap ni, aku sudah buat atau belum...??





Maksud ayat:
(itu) sangat dibenci oleh Allah jika kamu mengatakan apa yang kamu tidak kerjakan
-Surah As-Saff, surah ke-61, ayat 3.

Thursday, October 20, 2011

Jalan itu luas dan banyak, pilihlah ..

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

السلام عليكم

Terpanggil untuk menaip akan post yang tidak seberapa ini tatkala mengenangkan para sahabat seperjuangan yang bersama melangkah masih lagi tercari-cari maksud dan hala tuju destinasi dan mencari apa yang sebenarnya kami perjuangkan.

ISLAM.

Itukah yang kita ingin juangkan ?

Apa yang mendorong kamu untuk mengatakan ya dengan penuh yaqin ?

" dengan semangat untuk berjuang dan berjihad di jalan Allah, aku begitu yaqin untuk mengatakan aku memperjuangkan Islam "

Ahh.. mana buktinya ?

Aku selalu post hadis & terjemahan Quran dalam FB..

Aku selalu ajak orang pegi surau..

Aku pakai tudung labuh..

Aku ada blog Islamik..

Aku jadi ajk surau..

Aku pakai kopiah selalu..

Aku jaga pandangan..

dan macam-macam yang telah kita lakukan, sebagai bukti yang bersifat lahiriah..

Maaf, bukannya kata aku yang menulis ni hebat sangat, kita serupa, cuma ini sedikit cadangan dan seruan..

Tidak salah untuk menzahirkan Islam seperti itu, itu lebih baik, kerana itu salah satu bukti kekuatan dan ketabahan, bagaimana kita menghadapi cemuhan dan persepsi serong orang lain yang menuding jari kepada penzahiran seperti itu, juga bukti kesabaran dan keyaqinan kita untuk tidak takabbur dan bersifat riak.

Baiklah..

Bila kita sebut tentang mujahidin, perkara yang pertama sekali terlintas dalam benak fikiran sempit kita ialah tentera-tentera Hamas yang berjuang di medan peperangan menentang tentera Israel laknatullah..

Bagaimana pula dengan seorang pengusaha restoran ?
Bolehkah beliau dilabel sebagai mujahidin juga ?

Entah...bolehkah ?

hahaha..

Tauke restoran mujahid ?

jangan buat lawak la penulis blog yang jahil, pegi baca buku banyak-banyak !

Ok2...

Aku jahil, masih banyak lagi yang aku perlu belajar..

Sesungguhnya, Allah subhanahu wata'ala telah berfirman ;



Maksudnya :
"wahai orang-orang yang beriman ! Bertaqwalah kamu kepada Allah dan carilah wasilah
( jalan ) untuk mendekatkan diri kepadaNya dan berjihadlah ( berjuanglah ) di jalanNya, agar kamu beroleh kemenangan"
Surah Al-Ma'idah, 5:35.

Sungguh jelas apa yang telah difirmankan oleh Allah dalam surah di atas.

Seruan kepada semua mu'minin untuk bertaqwa kepada Allah, kerana muttaqin itulah setinggi-tinggi dan sebaik-baik gelaran kepada hambaNya yang paling Dia sayangi.

Orang yang bertaqwa itulah yang akan mendapat ni'mat dan ganjaran jannah yang telah dijanjikan oleh Allah. Maka dengan itu, kita hamba Allah seringkali diingatkan, supaya bertaqwalah kepada Allah, setiap hari jumaat untuk memulakan khutbah, tapi kita hamba yang sombong lagi hina ini hanya mendengar seruan khatib itu sebagai satu seruan yang biasa, dan tiada makna, malah tidur ketika khatib sedang lantang melontarkan firman serta pujian kepada Allah dan berselawat kepada nabi Muhammad Sollollohu 'Alaihi Wasallam.

Kemudian, para muttaqin itu diseru pula untuk mencari wasilah.

Apa yang dimaksudkan dengan wasilah ?

Wasilah itulah jalan yang perlu dilalui untuk sampai kepada Allah, berbekalkan taqwa itu tadi. Jika kita lihat pada hari ini, wasilah untuk jalan menuju Allah itu telah disempitkan dan dihadkan kepada beberapa jenis dan ruang yang sangat terbatas untuk para muttaqin melangkah menuju Allah.

Jalan untuk menuju Allah hanya untuk para ustaz, ustazah, alim ulama',haji, hajah, tok guru, tok imam dan segalanya yang berkaitan dengan individu yang mempunyai tampak Islamis, seperti kopiah, serban, janggut, jubah, tudung labuh dan purdah.

Itulah pandangan yang telah disempitkan berkenaan dengan wasilah atau jalan menuju Allah.

Sebenarnya, wasilah untuk menuju Allah itu terbentang luas, jalannya ada pelbagai, kita tinggal pilih saja yang mana satu sesuai dengan kita, yang mana satu baik untuk kita dan orang lain, yang mana satu tidak bercanggah dengan syari'at agama, yang mana satu memberikan manfaat di dunia dan juga memberikan syafaat di akhirat kelak.

Sebagai contoh yang telah ana berikan tadi, pengusaha restoran.
Berniaga itu dijadikan wasilah untuk menegakkan syari'at Islam.
Siapa kata tidak boleh ?
Sebagai seorang pengusaha restoran yang berniat dan berhajat untuk menuju dan mendapatkan keredhaan Allah dengan melalui wasilah perusahaan restoran itu sangaat mudah untuk menegakkan syariat Islam.


:SUMBER:


Apa yang dia boleh buat dengan melalui wasilah perusahaan restoran ?

- Menjalankan urusniaga berlandaskan syariat, dengan akad jual beli dan sebagainya
- Menyediakan makanan yang halal dan bermutu, di samping berkhasiat dan lazat
- Mengutamakan kebersihan, sesuai dengan anjuran agama yang mengutamakan kebersihan
- Menunaikan zakat dengan hasil perniagaan
- Menjalinkan hubungan baik dengan pelanggan dengan senyuman, ucapan salam dan sapaan
- Mengerjakan kewajipan agama ( solat ) bila tiba waktunya
- Memberikan sedekah kepada orang yang memerlukan

itu baru sedikit contoh yang boleh diberikan. Mungin antum boleh bagi lebih dari 100 contoh, apa yang kita boleh buat sebagai seorang pengusaha restoran untuk menegakkan syari'at Islam.

Nah, selesai bab wasilah. Rasanya boleh faham kan apa maksudnya.
Kemudian, apabila kita sudah jumpa wasilah atau jalan yang boleh membawa kepada keredhaan Allah, maka, berjihadlah ketika melangkah di atas jalan itu sehingga sampai ke destinasi yang kita hajatkan. Kenapa perlu berjihad pula ? bukankah wasilah yang telah diterangkan tadi sudah cukup baik untuk sampai ke tempat yang kita ingin pergi ?

Jalan itu memang jalan yang terbaik, tapi bekalan yang kita bawa sepanjang perjalanan itu ( taqwa ) sangat berharga dan ada pihak yang akan cuba merampasnya dan kemudian tidak akan mengembalikannya kepada kita, melainkan kita mencari semula taqwa itu. Itulah dia syaitan yang durjana, datang dalam pelbagai bentuk untuk mengganggu kita sepanjang melangkah di atas wasilah untuk menuju kepada keredhaan Allah.

Baiklah, kita tetap kepada contoh restoran tadi.

Pengusaha restoran itu memang sudah berjaya dan perniagaannya semakin hari semakin baik. Syaitan telah bersumpah untuk sentiasa menyesatkan manusia. Manusia yang hatinya sentiasa dekat dengan Allah, walaupun dalam susah atau senang, sentiasa meyaqini bahawa apa yang telah terjadi itu berlaku atas kehendak Allah, untung dan rugi dalam perniagaan itu adalah ujian dari Allah, untuk menguji sejauh mana manusia bersyukur dan bersabar atas ujian yang telah diturunkan oleh Allah kepadanya.

Tapi ingat !
Sekejap saja kita lupa pada Allah, syaitan tidak akan membuang masanya untuk menyelinap masuk dalam keterlupaan kita kepada Allah itu untuk meracuni fikiran kita.

Sebagai contoh, pengusaha restoran yang semakin hari semakin mendapat keuntungan itu semakin hari sedikit demi sedikit terlupa untuk bersyukur, sedekah semakin berkurangan dan cinta terhadap keuntungan dan wang ringgit semakin tinggi, maka dengan itu, si iblis yang dilaknat mula masuk ke dalam fikirannya..

Kau semakin kaya, apa salahnya kau simpan saja duit tu, x perlu sedekah sangat.

Kau semakin kaya, apa salahnya kau beli kereta Ferrari 3 buah, barulah orang lain suka.

Perniagaan kau semakin baik, jangan tinggalkan kedai walaupun sekejap, nanti rugi..

Maka dengan itu, musuh yang ada di dalam hati dengan membisikkan seruan-seruan memalingkan diri dari Allah itu perlu dihentikan.

Bagaimana ?

Bermujahadahlah.

Bagaimana ?

Berjuanglah.

Bagaimana ?

Bekalanmu sepanjang perjalanan tadi mungkin sudah dicuri oleh si pencuri yang jahat dan dilaknat itu. Maka bekalan itulah yang perlu kita cari untuk mengelakkan diri dari si pencuri itu, serta membolehkan kita mematahkan seruan-seruan jahat si pencuri yang terlaknat itu daripada terus mengganggu.

Dengan bekalan itulah kita akan jadi kuat.

Dengan bekalan itulah yang membantu kita dalam berjuang dan berjihad ketika melangkah di atas wasilah yang telah kita pilih untuk menuju kepada redha Allah.

Jadi, pandai-pandailah memilih wasilah untuk menegakkan syari'at serta memperbetulkan apa yang selama ini telah menjadi kebiasaan orang.

Terjunlah ke lautan ummat dan berbaktilah dengan mereka dengan 'ilmu yang telah kita miliki. Islam itu syumul, lengkap dari setiap sudut kehidupan, jadi wasilahmu untuk berjuang dan berjihad itu juga ada dari setiap aspek kehidupan. Tinggal kau pilih saja yang mana satu.


:SUMBER:

Kalau kau punya 'ilmu, ajarkanlah 'ilmu yang membawa muridmu mengenal tuhanmu.


:SUMBER:

Kalau kau punya bakat, tunjukkanlah bakatmu untuk membawa manusia mengagumi tuhanmu.


:SUMBER:

Kalau kau punya kepakaran, gunakanlah ia untuk membantu manusia ke arah kebaikan.


Kita yang sedang membaca, apa wasilah yang kita pilih dalam berda'wah dan melangkah untuk mencapai keredhaan Allah ?

Carilah, pilih yang sesuai dengan kita, pilih yang mudah untuk kita terjun ke dalam lautan ummat dan yang paling penting sekali, pilih wasilah yang tidak bercanggah dengan syar'at, tapi pilihlah wasilah yang mampu menegakkan syari'at dan memperbetulkan kebiasaan yang tidak sesuai dengan syari'at..

Segalanya bermula dari diri sendiri.

Ingat, jalangan main jalan saja bro, bekal kena ada ok.. :)

Friday, October 14, 2011

Kuasa Media Kuasai Minda

Bismillahirrahmanirrahim..

Saya mulakan dengan nama Allah, tuhan yang maha pemurah lagi maha mengasihani, kerana bagi saya, post ini menceritakan kepada sahabat-sahabat tentang perkara yang saya akui, memang betul selepas ditegur oleh seorang sahabat ketika sedang menunggu nasi putih+paprik daging di sebuah kedai makan.

Ayat ni yang membuatkan aku sedar.

"lepas hang layan lagu band tu hang mula berubah.."

apa benda yang berubah ni bro ?

cuba lu kasi cerita sikit..

Sekian muqaddimah~

Assalamualaikum warohmatullohi wabarokatuhhh....

Huhhh...lama juga menunggu nasi putih+paprik tu..

Sampai la sahabat tadi termention pasal lagu band yang buat saya berubah tu...
hahahaha..

Yala,,

saya ni orang kampung..

Ayat pun ayat orang kampung..

Ayat TV3, ayat berita harian, ayat Utusan..

X perlu bagitahu lebih-lebih..

hehehe

Bahaya..

Teringat satu malam time balik dari makan malam..

Lalu satu tapak pembinaan.

" Ini adalah projek B....."

"Berjasa untuk Rakyat"

Saya berkata.

Ko tengok tu, berapa banyak projek yang B....... buat..?

haa... tu la namanya menunjuk...
orang buat baik x perlu bagitau..
cukup la orang lain merasa, x payah bagitau...

hmmmm...
yala....


Sabtu..x ingat tanggal yang ke berapa..
tahun 2009 rasanya..

Aku singgah sebentar melihat suasana gigs di One Cafe ( time tu port one cafe bersebelahan dengan Mydin Puduraya lagi )



Actually gigs tu ada band Oi! & ska perform, so aku pun berminat la g tengok.

Dalam banyak-banyak band, ada satu band bidan terjun yang dijemput last minute..
Lagu pelik2..

Lagu pasal menteri la..petrol la..

band apa ek ??

Lagu tu macam pernah dengar...




Oh ya ! Mat Noor ( Ricecooker )pernah pasang kat kedai ( time tu kedai dia kat cm lagi )

Next sabtu, member2 Shah Alam ajak lepak di dataran Shah Alam.

Petang sebelum bertolak ke sana, aku singgah di kedai Ricecooker kejap, aku berminat untuk beli CD lagu serabut tu.. lagu menteri2 & petrol yang aku dengar dalam gigs aritu..



Balik dari Shah Alam, aku pasang CD tu dalam bilik.



Sound better la dari sound gigs..

Ada lirik, tapi kecil, boleh baca juga, aku x rabun lagi..

Setiap lirik lagi ada disertakan dengan maksud & objektif lagu.. dalam bahasa inggeris..
Nasib baik boleh faham sikit2..

Track 1
Pasal apa ntah.. bunyi ada macam kutuk individu..
Dasat sungguh lagu tu..
Korus saja pelik.. anggota badan manusia..
Haha !

Next track, pasal Akta keselamatan Dalam Negeri.
Time tu kecoh pasal himpunan mansuh I.S.A di K.L.
(dalam seminggu tu aku buat research sikit pasal apa benda la yang kecoh sangat pasal I.S.A tu... )




next track, tajuk Petrol,petrol,petrol.
Boleh tengok video lagu ni kat Youtube.
Petol, Petrol, Petrol
Dengar lagu tu, aku check video dalam youtbe..
macam-macam la..
Pasal usul ahli parlimen tentang ta'rif harga minyak..
Aku mula buka & baca blog-blog yang panas seperti tukar tiub, milo suam & macam2 lagi la..

Maaf la, bukannya menunjuk yang aku ni bencikan mana-mana pihak, cuma kawan aku yang teman aku makan tu kata, kau mula berfikiran lebih terbuka & access maklumat dulu untuk sesuatu benda yang perlu dipertahankan..

Dalam masa yang sama, para senior2 sekolah menengah dulu ada juga yang menegur, jangan tunjuk sangat, rilek2 sudah..

Aku pun mula mendiamkan diri dan meneruskan pembacaan secara senyap.

Di kampus, aku mula membelek dan meminjam beberapa buku berkenaan dengan hak asasi manusia dan yang sepertinya untuk dibaca dan difahami.

Jadi, apa yang berubah sebenarnya di sini ?

Tiada apa perubahan yang besar sebenarnya..
Hanyalah cara dan bentuk pemikiran serta sedikit hujah berkenaan sesuatu perkara tu perlu dilihat dari beberapa sudut dan aspek yang berbeza, tidak hanya menilai sesuatu dari satu sudut sahaja..




Kalau bercakap mengenai sesuatu, tidak seperti tin yang kosong, bunyinya kuat melenting, tapi isi tiada setitis pun di dalamnya..

Hambarrr...

Semoga dengan sedikit perkongsian cerita ini, dapat memberi sesuatu yang boleh kita fikir-fikirkan..

Sekian perkongsian..

Assalamualaikum...

Senyum Ikhlas & Senyum E-Class

Bismillahirrahmanirrahim ~

Assalamualaikum warohmatullahi baraokatuh..

Apa khabar semua ?

Agak busy sejak kebelakangan ini, maaf, blog ini sepi semenjak dua menjak..

X apa lah, sudah update maa..

Rilek sudah..

Senyum skettt...

Ha....

Cerita pasal senyum, terlintas dalam fikiran ana..

Berkenaan dengan cara kita melontarkan dan mengukirkan senyuman kepada orang.

Menimbulkan beberapa persoalan di sini :

-Kita senyum dengan orang tu, kita ikhlas atau tidak ?

-Macamana kita boleh tau senyum seseorang tu ikhlas atau tidak ?

-Macamana kita boleh rasa yang senyum kita tu ikhlas atau tidak ?

Oraitt...

Bagi ana, ada dua jenis senyum yang kita sendiri boleh rasa bila kita senyum dengan orang lain..

1) Senyum Ikhlas
2) Senyum E-Class

Ok, senyum ikhlas ni, senyum yang memang kita zahirkan dari hati, dengan niat yang baik, untuk memberikan sedekah senyuman dan niat untuk bermanis muka & dalam masa yang sama ingin menyebar & mengerat tautan ukhuwwah melalui senyuman.



Kemudian, senyum itu disusuli dengan ucapan salam mesra dan sapaan ringkas untuk menjadikan perselisihan atau perjumpaan ringkas itu bermakna dan mampu diterapkan nilai-nilai serta menaut & mengeratkan tali silaturrahim.

Bila kita Senyum dengan ikhlas, tidak sempat untuk bertanya khabar kerana masing-masing ada kerja untuk disempurnakan, kita hanya sempat memberikan satu senyuman ringkas yang membekas dalam hati si penerima senyum kita tadi.

Ok, kita boleh rasa senyum kita tu ikhlas atau tidak, kalau kita senyum dengan seseorang tu, senyuman kita masih lagi terukir walaupun kita telah berselisih 3 atau 4 langkah dari si penerima senyum kita itu. Maksudnya di sini, apabila kita bertembung atau berselisih dengan seorang kawan, kita akan senyum kepadanya, walaupun kawan kita tu sudah berlalu, kita masih lagi tersenyum dan senyuman kita itu akan terhenti selepas 3-4 langkah kita meninggalkan kawan itu.

Kalau x percaya, cuba buat sendiri..

Selesai bab senyum ikhlas.

Ni senyum E-Class pula.



E-Class ni maksudnya, Economy Class. Harga rendah.

Dalam konteks senyum pula, senyum E-class itu tawar, x manis.

Kalau kita berselisih dengan kawan, kemudian kita senyum kepada beliau.
Selepas saja kawan kita itu berlalu membelakangi kita, cepat-cepat kita matikan senyuman dan bibir kita terus kembali kepada posisi asal.

Itulah namanya senyuman E-class. Bagi pendapat ana la..
Senyum sekadar untuk senyum semata-mata. Gigi yang putih tu pun x nampak.

Aduh..

Seorang sahabat yang tidak memiliki apa pun untuk disedekahkan bertanya, “Jika kami ingin bersedekah, namun kami tidak memiliki apa pun, lantas apa yang boleh kami sedekahkan dan bagaimana kami menyedekahkannya ?”

Rasulullah SAW bersabda, “Senyum kalian bagi saudaranya adalah sedekah, beramar makruf dan nahi mungkar yang kalian lakukan untuk saudaranya juga sedekah, dan kalian menunjukkan jalan bagi seseorang yang tersesat juga sedekah.” (HR Tirmizi dan Abu Dzar).

Dalam hadis lain disebutkan bahawa senyum itu ibadah,“Tersenyum ketika bertemu saudaramu adalah ibadah.” (HR Trimidzi, Ibnu Hibban, dan Baihaqi)

Ingat semula bagaimana cara kita senyum bila kita berselisih dengan kawan atau kenalan kita..

Ikhlas atau E-class ?

Jawapan ada pada antum sendiri..

Saturday, September 24, 2011

Aku cuba.

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan perasaan yang agak tersentuh sejak kebelakangan ini, mungkin inilah yang pernah dialami oleh sahabat para anbia suatu masa dahulu di saat kegemilangan Islam.

Ana lebih suka menamsilkan kisah ini dalam bentuk pengembaraan ( Bukannya cerita GENG Pengembaraan Bermula tu.. )

Suatu hari, member-member gua ajak daki bukit. Kita ada matlamat untuk daki bukit tu.
Jom la kita pegi ramai-ramai, kalau ramai ni best sikit, susah senang kita bersama-sama. Kalau pegi secara individu, kita x tau mungkin ada bahaya yang kita x nampak, tapi orang lain nampak, kalau sorang, kalau kita jatuh, ada kawan yang akan bantu, kalau kita lemah, akan ada kawan yang bagi semangat, bagi minum 100 Plus..

So hari tu gua pun gerak sekali la dengan member-member gua..
Sebenarnya sebelum tu member-member yang ajak tu dah pegi daki bukit tu sebelum ajak gua, sebab bagi gua, masa dorang pegi x ajak gua tu, gua rasa time tu gua belum ready lagi, stamina belum tough lagi. So ekspidisi yang kedua ni dorang ajak gua, mungkin time tu dorang tengok gua sudah bersedia dari segi mental dan fizikal..

So dalam ekspidisi yang kedua tu gua pun join la..
Mendaki agak lama juga, sempat menempuh pelbagai rintangan dalam cabaran mendaki bukit yang agak tinggi. Dalam ekspidisi yang kedua ni, kawan-kawan yang lain lantik gua jadi ketua. Ada gaya ketua kot..

Sampai di checkponit 1.
Alhamdulillah. Gua cuba untuk menjadi ketua yang baik.
Sentiasa memberi peringatan kepada semua ahli ekspidisi itu.

Tapi lama-kelamaan kesibukan hal yang tidak penting semakin membaja dan subur dalam diri. Menikmati keindahan pemandangan dari tempat tinggi dengan panorama dari kawasan bukit yang boleh melihat landskap dunia yang luas menyebabkan gua jadi hilang tumpuan seketika.

Pandanganku terhadap perjalanan sepanjang pendakian kadangkala teralihkan dengan pandangan ke tempat lain, walaupun pada hakikatnya matlamatku untuk sampai ke puncak itu tidak pernah aku lupakan. Tapi gua bukanlah seorang manusia yang punya iman seperti malaikat dan sahabat para anbia. Iman seorang manusia biasa itu terkadang meninggi dan selalu menurun.

Tatkala pandangan serta fokusku terhadap pendakian sedikit tersasar, aku terjatuh.
Aku terjatuh.
Aku tercicir.
Aku terpisah dari member-member yang sentiasa mengikat janji setia untuk menapak ke puncak bersama.

Aku ditinggalkan sebentar.

Aku dibiarkan seketika.

Aku disingkirkan sekejap.

Oh, mungkin ini satu pengajaran untukku supaya tetap objektif kami.

Walaupun terdetik di hati ini untuk berburuk sangka kepada mereka yang memulaukan aku seperti segumpal tanah yang hina di satu hamparan lautan yang luas.

Seketika tatkala aku jatuh tersungkur hina aku mendekam bibir mengunci lidah mematikan lensa mata dari mereka. Biarlah aku dengan duniaku, kamu dengan pendakian kamu.

Agak lama aku begitu.

Biarlah aku begitu.

Aku juga bisa untuk membuktikan aku juga boleh sampai ke puncak menapak sendirian.

Aku cuba bangun dan merangkak.

Menghadapai segala rintangan pendakian sendiri.

Walaupun sesekali terguris dek kelikir.

Mereka yang sudah jauh meninggalkan aku memerhatikan aku dari atas.

Kalau la dia ni jatuh lagi dan mengalami masalah yang lebih besar dari yang sebelum ini, kita semua akan kena natijahnya.

Lebih baik kita selamatkan dia.

Dulu kan dia serombongan dengan kita.

Ok.

Kita bincang dulu.

Aku ditawarkan semula untuk sama-sama meneruskan pendakian bersama-sama.

Aku setuju.

Dan kini, dalam pendakian yang masih jauh dan panjang, kami tempuhi bersama.

Cuma, rasa tersisih itu masih ada dan terasa, mungkin kerana aku tidak bersama menempuhi rintangan yang mereka semua hadapi dalam pendakian secara bersama.

Aku cuba untuk menerima kekurangan yang aku ada.

Aku cuba untuk menyesuaikan diri dalam keadaan yang tidaklah ku anggap baru.

Cuma masih janggal.

Aku cuba yang terbaik.

Untuk sampai dan menapak ke puncak.

Insyallah..

Wednesday, September 21, 2011

Kasi buka sikit bro . .

Assalamualaikum..

Maaf agak keterlaluan..

Cuma terkilan kerana masih ramai lagi anak muda yang terlalu sibuk dengan hal pada hari ini ( hal sendiri yang kononnya penting ) tanpa memikir dan memandang akan masalah yang bakal kita semua akan hadapi pada masa akan datang..

Konon belia aset negara, bangsa dan agama..

Aset apa kalau masih ramai lagi yang x boleh pakai..

Mana layaknya dijadikan sebagai aset negara kalau masih ramai lagi belia yang tidak memikirkan masalah negara.

" Kisah pulak aku hal-hal macam ni, kan menteri dah ada, ko nak kecoh sangat apesal ?"

Siapa lagi yang akan jadi menteri pada masa akan datang yang akan menguruskan pentadbiran negara serta menjadi pemimpin keluarga dan masyarakat kalau bukan belia yang ada pada masa ini. Kalau tidak dibentuk dari usia belia, bila lagi ?

STOP !
HENTIKAN !
DILARANG !

- BERFIKIRAN SEMPIT ! -

Jadilah belia yang berguna kepada diri sendiri dulu sebelum berguna kepada orang lain dan seterusnya berguna kepada Malaysia, negara yang tercinta ini. Tanya dulu diri kita, sampai ke hari ini, apa yang sudah aku buktikan yang aku cintakan negara, apa yang sudah aku sumbangkan untuk negara. Kalau ada, alhamdulillah, kalau tiada, tetapkan matlamat dari sekarang, tapi kalau yang tidak hiraukan langsung terhadap hal ini, fikir-fikirkan...

Wahai sahabat belia sekalian...

Pandai-pandai bawa diri..
Rajin-rajinlah membaca..
Ramai antara kita pada hari ini malas untuk membaca, hasilnya, bila petah bercakap dengan lagak sombong di hadapan orang, sangat mudah untuk dipatahkan hujah yang berjela dengan ayat yang sekerat bila ditentang oleh hujah yang berlimu..
Ramai di antara kita yang bijak pandai, tapi ke arah mana ilmu kita itu telah kita gunakan ?

Adakah untuk mendapatkan gaji semata-mata atau ilmu yang ada itu kita simpan sebagai pekasam di dalam dada masing-masing atau dicurahkan walaupun setitis ke selautan ummah yang memerlukan ilmu dan pengetahuan..

Ramai antara kita yang berilmu, rajin membaca, cemerlang dalam ujian dan sebagainya, tapi masih tidak berjaya dalam kancah kehidupan yang sebenar..

Kenapa ?

Kerana mereka tidak jadikan ilmu itu sebagai satu kelebihan yang boleh dimanfaatkan, lantas mengaplikasikannya dalam hidup..

Allahuakbar...

Dengan kekuasaanMu ya Allah, yang telah menjadikan kami, golongan berusia remaja belia ini golongan yang sentiasa berada dalam kekuatan semangat mental dan fizikal, teguh dengan pendirian serta berjiwa satria, Engkau jadikanlah kami antara belia yang memiliki sifat para syabab di zaman perjuangan para anbia dalam satu dasawarsa gemilang yang telah lama berlalu. Dengan kudrat bersemangat yang telah Engkau kurniakan, semoga ianya kami gunakan untuk kebaikan, untuk menggali serta mencari ilmuMu yang sangat luas, agar kami tidak tergolong dalam golongan-golongan yang terpedaya dan ingkar..

Sebaris kata-kata dari minda konyol yang hina dan tidak terpandang..
Bukalah minda seluasnya, pecahkan benteng kepandiranmu, tegakkan mercu kegemilangan ilmumu wahai sahabat...

Saturday, September 10, 2011

KERTAS

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamualaikum warohmatullahibarokatuh . .

Terpanggil untuk menaip di pagi yang sejuk hening dingin ini tatkala melihat selonggok sampah yang mula membukit di sisi pintu. Sampah itulah antara tujuan hidup kita semua dalam mengharungi tsunami ujian yang pelbagai bentuk dari Al-Khaliq, tuhan yang maha pencipta, yang maha esa, yang maha agung, Allah Subhanahu wa Taala..

Di awal permulaan hari, ianya akan menjadi bahan baca yang menjadi bahan bacaan pertama pada hari tersebut. Tidak kisah apa jenamanya, berapa harganya, apa warna kulitnya, berapa helaian mukasuratnya. Rata-rata antara kita cuma ada dua pilihan di waktu pagi.


Yang bangun awal, solat subuh di awal waktu, mengamalkan sunnah Rasulullah untuk berpagi-pagi dengan ibadah sehingga terbitnya sang suria akan meluangkan sedikit masanya untuk membaca kalamullah. Kalaupun masanya suntuk, tidak perlu baca dalam kuantiti yang banyak, yang penting pembacaan itu harusnya berterusan dan tidak bertarikh-tarikh untuk membaca al-quran. Adalah lebih baik amalan yang sedikit, tapi istiqomah daripada amalan yang banyak, tapi jarang-jarang dilakukan. Samalah juga dengan membaca al-quran, lebih baik baca sekurang-kurangnya sebaris ayat setiap kali selepas solat daripada membaca satu juzuk al-quran dalam satu bacaan dalam tempoh 2 bulan atau lebih. Kalau baju yang kita sudah pakai lama dan tidak pula dibasuh, semakin banyaklah kotorannya, semakin banyaklah compang-campingnya, semakin susah untuk kita cuci dengan bersih sepenuhnya. Masakan hilang semua kotoran itu sekaligus jika kita hanya cuci sekali. Cuba kita bandingkan baju yang dicuci setiap hari dengan baju yang dicuci sebulan sekali. Apa bezanya ? itu cuma tamsilan.. Kalau hati kita, perlu cuci kadang-kadang atau cuci selalu ? Bacalah al-quran, fahamilah maksudnya, yakini kandungannya, amalkan apa yang telah kau baca dan faham.




Satu kelebihan bagi mereka yang sudah membaca al-quran sebentar tadi. Siapa yang sudah membaca al-quran, ketika sarapan atau sedang menunggu bas dan sebagainya membaca 'koran' pula di pagi, bacaan untuk akhirat sudah, bacaan untuk dunia pun ada. Cukup. X salah baca akhbar, akhbar itu jendela dan gerbang informasi bagi mereka yang ingin keluar dari kepompong kejahilan, tempurung sang katak yang sedang dalam kepandiran dan kandang bagi lembu yang terperuk di dalam dunia lembunya, asyik makan rumput di dalam kandang dan tiada peluang untuk menjenguk ke ladang ragut yang lebih luas dan terbuka untuk melihat sendiri kebenaran dunia luar yang luas terbentang dan banyak tipu daya. Pilihlah akhbar yang baik kandungannya, baik dari segi penulisannya, paparan gambarnya, nilai-nilai yang disampaikan serta tiada unsur-unsur yang tidak sihat, seperti penyiaran berita-berita yang bertema lucah, gambar-gambar artis yang separuh telanjang, paparan keputusan nombor ekor yang menggalakkan judi, berita yang berunsur fitnah dan sebagainya. Tapi siapa yang lebih beruntung dalam membuat bacaan di awal pagi tadi ?
Mestilah yang bangun awal tadi kan, pahala dapat, iman bertambah, hati tenang dengan membaca al-quran, ditambah pula dengan input serta informasi terkini tentang isu-isu semasa luar dan dalam negara. Dia dapat 2 perkara dalam satu aktiviti yang tidak membebankan. Membaca di waktu pagi.


Oh ya, mungkin ada di antara kita membaca akhbar sambil menikmati nasi lemak atau roti canai di kedai mamak kan ? Sebelum beredar, kita sangat memerlukan duit. Ini duit lama, mungkin ada yang belum pernah nampak..hehe. Inilah yang boleh dikatakan sebagai tuhan baru bagi yang mereka mengejar harta di dunia yang suka menipu manusia yang lalai dengan harta kekayaan sehingga lupa untuk mengingati tuhan, menyebut nama tuhan, beribadah kepada tuhan. Tuhan tiada dalam hati, tiada dalam setiap aktiviti yang dilakukan. Bila ada tuhan dalam hati, setiap apa yang dilakukan mesti dilakukan mengikut syariat. Sebagai contoh, jika apa yang kita lakukan hanya untuk mengejar kekayaan, mengumpul duit yang banyak, akan tiada lagi syariat dalam aktiviti harian kita. Bila hendak menaiki kereta untuk pergi bekerja, tiada lain dalam fikiran, hanya duit, kaya, harta dan kerja semata-mata. Tiada pun ingat Allah. Mengaku diri sebagai orang Islam hanya ketika sambut hari raya, nikah, uruskan mayat ketika mati. Tapi dalam kehidupan seharian, tidak pula mahu hidup secara bersyariat. Tapi mengaku Islam. Bila hidup bertujuankan duit, harta dan kekayaan, tuhan akan tiada dalam fikiran dan hati dengan serta merta. Apakah ini tujuan hidup kita yang sebenarnya ? Jangan lupa, kalau kita mati nanti, semua itu akan kita tinggalkan di sini, tidak akan dapat kita bawa ke sana satu sen pun, walaupun kita selitkan satu sen berkarat dalam kain kafan kita. Memang kita tidak nafikan keperluan duit dalam kehidupan yang mencabar sekarang, tapi cuba elakkan daripada menjadikan duit itu sebagai tujuan dalam setiap apa yang kita buat. Bekerjalah dengan pekerjaan yang baik-baik kerana Allah, dan dapatkanlah habuan dari pekerjaan kita dengan gaji yang diberikan sebagai balasan kepada pekerjaan yang kita buat. Gaji yang Allah janjikan akan diberikan di akhirat nanti. Yakinlah pada janji-janji Allah yang tidak pernah memungkiri janjiNya. Dengan duit yang kita dapat, gunakanlah sebaiknya dengan membelanjakannya untuk keperluan hidup seharian, untuk memberikan manfaat kepada orang lain dengan bersedekah dan yang paling penting menggunakan duit itu dengan dimulai dengan niat kerana Allah. Saya mengingatkan kepada diri saya sendiri terlebih dahulu, inilah salah satu contoh yang ingin saya kongsikan bersama, naikilah kenderaan kita bersama tujuan yang baik, niat ikhlas kerana Allah taala. " Ingat, aku naik kenderaan ini hanyalah kerana Allah, untuk mendapat redha Allah dalam pekerjaanku sebagai seorang penjual nasi lemak, insyaAllah dengan rezeki yang halal, dapatlah aku menampung keperluan keluargaku, untuk berzakat dan membuat kebaikan yang lain".. Orang miskin yang pegang duit seminggu sekali pun akan rasa bahagia jika hatinya tenang dan sentiasa mengingati Allah, tidak seperti orang banyak harta dan duitnya, tapi hidup punah-ranah, bergaduh sesama ahli keluarga, hidup tidak tenang, penyakit datang silih berganti, kerana hati tidak tenang. Kalaupun dapat banyak duit dan harta kekayaan, tapi tidak lupa kepada Allah, alangkah bahagia dan beruntungnya dia, kaya dengan harta, kaya juga dengan iman dan sentiasa dekat dengan Allah..



Kita ke sekolah dulu, inilah yang membuatkan beg jadi berat di samping membawa bekal nasi goreng untuk dimakan bila waktu rehat tiba bersama sebotol sirap berperisa ros botol besar sebagai bekalan dari pagi ke tengahari. Katanya buku teks ni sumber ilmu dan rujukan di sekolah. Guru mengajar berdasarkan buku teks. Guru diberikan buku teks untuk rujukan guru. Murid diberikan (pinjam) buku teks untuk membuat ulangkaji & latihan. Mungkin ada orang tua kita ( penjaga/waris/parent ) pesan, simpan buku teks tu baik-baik, letak sembarangan atas lantai, simpan atas meja, nanti terlangkah pula. Ilmu tu. Bukankah ilmu tu ada dalam kepala otak ? ahhaha..jangan marah ya, gurau saja. Mungkin ada juga betulnya, siapa tahu. Tapi sejauh mana ilmu dalam buku teks tu boleh berkekalan dan memberi kesan kepada murid, khususnya yang bijak pandai sehinggakan tidak cukup dengan buku teks, ditambah pula dengan buku rujukan dari pelbagai terbitan, Sasbadi,Longman,Cerdik dan macam-macam lagi. Tebal buku rujukannya. Habis dibaca dari muka surat pertama ( muka surat pertama kan x penting, cuma ada tahun terbitan,alamat,nama pengarang dan sebagainya, kerana terlalu rajin, itu pun baca juga lah )sampai ke muka surat terakhir ( index pun baca juga ). Kerana terlalu banyak dan rajin membaca buku teks dan rujukan, kesannya, semakin ramai murid dan pelajar bijak dan cemerlang dalam peperiksaan hari ini. Berpuluh-puluh A. Dalam bilangan cemerlang yang beratus ribu itu, berapa kerat saja yang ilmu dari buku itu ditransferkan ke dalam badan dan jiwanya. Maksudnya di sini, berapa ramai yang mengamalkan ilmu yang telah dipelajarinya. Sebagai contoh subjek BM. Ramai yang cemerlang dalam subjek yang mudah ini, tapi ramai yang gagal dalam mempraktikkannya. Bukan salah buku teks, bukan salah buku rujukan, tapi salah kita sendiri yang tidak mahu beramal dengan ilmu. Kita lihat saja trend bahasa generasi sekarang, ( walaupun penulisan dalam blog ni pun kurang mempraktikkan aspek bahasa, tapi masih dalam keadaan terkawal kan? ) " hey derr lu ushar awek gua ke ? Sengal gile lu, kerek nak mampos, kang gua tibai sekali, habis barai muka lu.." Dari segi kosa kata, memang banyak perkataan baru, tapi bukan dalam bahasa yang kita ketahui,hahaha.. Dari segi kesantunan dalam berbahasa, memang x boleh pakai, dari aspek nilai reject, dari segi moraliti masyarakat timur pun x padan langsung. Macaman pula dengan ilmu kerohanian yang diajar di sekolah ? Aku masih ingat lagi beberapa ujian ketika di sekolah. Ujian praktikal ibadah. Wudhuk, solat,azan, mengaji dan sebagainya. Seingat aku, semua mesti lulus. Dan alhamdulillah semuanya lulus ! Tapi lulus sekadar untuk lulus ujian. Tiada praktikal dalam rutin harian. Ilmu tu tidak ke mana-mana. Kekal bersemadi kaku dan diam di dalam buku teks. Apalah sangat nilai buku teks tu, sekadar kertas biasa. Aku berani mencabar diri sendiri dan para readers digest semua, ( haha ) untuk mengatakan bahawa, kita x ubah seperti bangkai yang bernyawa, wujudnya tiada guna, hanya menimbulkan aroma mayat busuk yang tidak menyenangkan. Diibaratkan seperti pepatah Arab, ilmu tanpa amal, ibarat pohon tidak berbuah. Baik tebang saja, buat jambatan atau hantar ke kilang buat kerusi. Tinggi mana pun ilmu, banyak mana pun kita khatam buku teks dan rujukan, tapi kalau ilmu itu tidak diamalkan, merugikan diri sendiri saja. Kita ada ilmu, tapi buat-buat bodoh. Macam kita naik motorsikal, tapi x mahu pakai helmet sedangkan kita tahu undang-undang tidak membenarkan kita berbuat sedemikian atas aspek-aspek keselamatan. Bila kemalangan, sendiri yang menyesal. Kenapa, sebab tahu benda tu x betul, tapi buat juga. Contoh lain, berdua-duaan. Bukannya kita x tahu benda tu dlarang dalam agama, tapi saja buat-buat x tahu, berani sangat melawan tuhan. Tahu benda tu akan membawa banyak masalah, seperti kes kawin sebelum nikah, penyesalan yang teramat bagi tuan punya badan yang sarat membawa perut yang berisi insan yang tidak berdosa ( tu pun bagi yang tahu erti penyesalan ). Siapa yang susah ? Itulah yang berlaku buka kita ada ilmu, tapi x beramal dengan ilmu yang kita punya. Pandai, tapi buat-buat kurang pandai.

Begitulah sedikit sebanyak kupasan aku mengenai nilai objek yang bernama KERTAS.
Memang banyak kesilapan dan kekurangan, tambah dan kurangkanlah mana yang patut dengan teguran, komenlah supaya aku tau kelemahan aku. Aku cuma mau kita semua tau, kewujudan sesuatu benda tu x sia-sia, mesti ada hikmah disebaliknya. Kembalilah kepada tujuan sebenar hidup kita, bukannya kerana kertas yang berupa duit, sijil,ujian yang cemerlang,slip keputusan yang berbaris huruf A, tapi tanpa memperbetulkan niat serta perilaku kita dalam rutin seharian, kertas-kertas tersebut x ubah seperti kertas kosong, lunyai, berhabuk dan hanya layak ke pusat pelupusan sampah yang busuk..

Semoga dapat memberi manfaat kepada diriku sendiri dan saudara-saudari yang lainnya..
Amin ya rabbal 'alamin..

Thursday, August 18, 2011

Hidup macam Solat ?

بسم الله الرحمن الرحيم

السلام عليكم

Apa khabar semua ?

Alhamdulillah sihat semuanya...

Maaf kalau apa yang saya taip ni banyak kesilapan dan kesalahan.
Harap diberi tunjuk ajar dan tegurlah kesalahan saya ok..

Memang, input post ni datang dari fikiran saya yang alhamdulillah masih lagi waras.
Idea dan konsep asal dari salah seorang senior dulu.

" Kalau mau hidup ni betul-betul bersyariat, buat apa yang kita buat dalam solat tu, di luar waktu solat. "

Apa contohnya ?

Suci dan bersih.
Sebelum solat,kita ambil wudhuk dulu kan?
Tempat solat tu, pastikan bersih, pakaian bersih. Kalau boleh pakai la wangian sikit.




Dalam hidup, pun kena apply bab kebersihan ni.
Rajin-rajin mandi. Kita boleh dikategorikan zalim kalau x rajin mandi. Aroma badan orang yang malas mandi ni boleh membuatkan orang lain rasa kurang selesa dengan kita.
Jagalah kebersihan rumah, bilik dan sebagainya. Barang-barang tu jangan bersepah-sepah, rumah tu jangan biarkan kotor. Syaitan suka lepak di tempat yang x bersih. Sebab tu kita mesti bersihkan tandas selalu. Syaitan suka melepak dalam tandas.
Kebersihan itu sebahagian dari iman...betul x ?

Pakaian.
Dalam solat, lelaki dan perempuan mesti menutup aurat dengan sempurna untuk memastikan solat kita sah. Kalau solat pakai seluar atas paras lutut, sah x solat kita ?



Dalam hidup, pakai la pakaian yang menutup aurat dengan sempurna seperti yang telah disyariatkan oleh Allah. Kalau perempuan, bukannya kena pakai telekung pegi kerja, tapi kita adapt konsep pakaian tu dalam pemakaian. X lawa pun pakai sendat-sendat ni, macam susah untuk bergerak, berlari, dalam kecemasan untuk melepaskan hajat ke tandas pun susah, untuk buka seluar pun ambil masa. Fesyen ntah apa-apa..



Niat.
Kita berniat sebelum solat. Niat kerana Allah.

Hidup ni.
Perlu hidup bermatlamatkan Allah. Hidup kerana Allah. Hidup untuk memperhambakan diri kepada Allah. Allah ciptakan kita hanya untuk mengabdikan diri kepadaNya.

Al-Fatihah.
Kalau terlupa, tertinggal, tersilap bacaan surah Al-Fatihah, x sah solat.
Dalam Al-Fatihah tu, kalau kita fahami maksudnya, memang kita boleh adapt dalam hidup seharian.

Kita memohon petunjuk daripada Allah, Dialah disembah dan tempat kita memohon segala pertolongan. Hanya Allah. Kita memohon supaya ditunjukkan ke jalan yang lurus, iaitu jalan orang-orang yang diberi petunjuk dan dilimpahkan barokah, bukan jalan orang yang tidak diberikan barokah.

Jalan tu apa sebenarnya ?



Jalan yang membawa kita kepada kesejahteraan hidup di dunia dan juga akhirat la. Jalan yang lurus, tiada simpang-simpang yang mengganggu. Kalau kita tahu jalan, kita x akan sesat.

Dalam hidup pula, adapt maksud surah Al-Fatihah tadi.
Mintalah tunjuk ajar dari mereka yang lebih mengetahui.
Orang cakap, malu bertanya, sesat jalan..
Minta tunjuk ajar untuk perkara-perkara kebaikan.
Kita berkehendakkan kebaikan, teruskan, abaikan simpang-simpang yang membawa kepada perkara yang tiada kaitan dengan kebaikan.

Patuh.
Dalam solat berjemaah, kena ikut imam. Imam sujud, baru kita susuli. Jangan pandai-pandai mendahului imam. Ikut perintah imam. Tapi kalau imam tersilap, kita berhak tegur. Tegur untuk kebaikan dan melancarkan solat kita. Contoh la imam terlebih rakaat, kita tegur untuk ingatkan imam, kalau imam silap, kita semua akan silap. Sebab solat x sah. Kalau kita tegur, imam pun sedar kesilapannya dan cepat-cepat perbetulkan kesilapan. So, solat kita pun selamat..

Dalam hidup, kena patuh kepada pemimpin yang memimpin. Dalam keluarga, kena patuh kepada ketua keluarga. Tapi ikut perkara yang baik saja la. Kalau ada yang tidak kena, kita berhak untuk perbetulkan dengan menegur secara berhemah, supaya kesilapan itu tidak menyebabkan orang lain susah, diri kita sendiri susah. Jangan pula kita mendahului pemimpin atau ketua, maksudnya jangan lebih-lebih, orang kata, pijak kepala. ahhaaha..lebih kurang macam tu la..

Bertimbang rasa.
Sebagai imam, dalam solat tarawih contohnya, imam akan membacakan surah lazim yang pendek saja. Supaya ma'mum tidak lenguh berdiri lama untuk meneruskan solat pada rakaat yang setersunya. Kalau ma'mum tu majoritinya golongan yang berusia emas, macam tu juga konsepnya. Kesian kalau orang tua berdiri lama-lama. Kalau duduk tahiyat akhir pula, kalau ruang tu sempit, duduklah sama seperti duduk tahiyat awal saja. Kesian orang di sebelah kita. Mungkin dalam poket kita tu ada kunci, pistol dan macam-macam lagi. Kalau kita tetap paksa punggung kita untuk duduk macam biasa walaupun tempat sempit, kesian orang di sebelah kita, terkena kunci, tajam kunci tu kalau kena himpit.




Dalam hidup, bertimbang rasa la sikit, kalau kita naik bas, bagi orang yang lebih memerlukan, kalau rasa sempit, x selesa, baik berdiri saja. Serendah-rendah akhlak tu, kita tidak menyusahkan orang lain. Itu saja.

Mungkin ada sambungan lagi lepas ni..

Ada hal lain pula..

Assalamualaikum.. :)

Sunday, August 14, 2011

Selamatkah ?



Bismillahirrahmanirrahim....

Assalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh...

Kejap..

Tiba-tiba terfikir..

Ermm..

Ntah la..

Tapi macam mengarut pula..

Layan la..

Ok..

Biasanya orang akan ucapkan



" Selamat berpuasa .. "

'Selamat' tu biasanya memang la kita guna untuk greet atau ucap sesuatu kepada kawan atau sesiapa pun..

Selamat pagi

Selamat petang

Selamat jalan

Selamat datang

Ok..

Kalau ucapan selamat untuk yang lainnya tu untuk mendoakan kita selamat dalam sesuatu tugas yang ingin dilakukan.

Contoh:

Selamat menghadapi peperiksaan akhir tahun

Selamat pengantin baru

Selamat bertugas di tempat baru

Selamat berpuasa ?

Maksudnya supaya ibadah puasa kita selamat.

Selamat dari godaan dan tuntutan hawa nafsu.

Selamat dari melakukan perkara-perkara yang boleh membatalkan puasa.

Selamat dari awal subuh hingga menjelang waktu berbuka.

Selamat di dunia, selamat di akhirat.

Oh puasa..

Hargailah setiap ucapan selamat berpuasa orang lain yang ditujukan kepada kita, tidak kira dalam bentuk tulisan banner yang digantung di tepi traffic light, kawan facebook kita tag dalam gambar ucapan Ramadhan, SMS dan sebagainya.

Ucapan itu ditujukan untuk kita, kerana perkataan 'selamat' itu ditujukan khas untuk kita, bukan kepada perkataan puasa.

Puasa tu memang sentiasa selamat.

Tapi kita, manusia yang susah untuk menundukkan nafsu, selamatkah kita dalam mengharungi ujian-ujian ketika menjalankan ibadah puasa ?



Fikir-fikirkan....

Saturday, August 13, 2011

POO-LITIK


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum semua..

Tolong la jangan kenakan aku akta 174/AUKU/I.S.A atau yang lainnya kerana post ini.

Tiada kaitan dengan sesiapa pun..

Kalau ada pun, mungkin yang terasa tu buat-buat terasa, walaupun aku x tujukan kepada sesiapa pun post ini..

Sekian, muqaddimah..



Ada orang kata politik tu kotor, jijik dan sebagainya..

Ada orang kata politik tu bersih ( bukan perhimpunan Bersih ok ), x ada pun unsur yang disebutkan di atas ( kotor & jijik ).

Ada orang kata, yang kotorkan politik tu orang yang berpolitik, macam :
- Wakil rakyat
- Menteri
- Ahli cawangan
- Dan lain-lain

Tu orang kata la, bukan aku ok..

Ada orang kata, yang kotorkan politik tu bukan orang yang berpolitik, tapi media.
Kalau media, masih ada kaitan dengan orang juga kan ?
Tapi tu orang kata..
Aku cuma taip semula.

Orang kata, media merosakkan fikiran & pandangan politik rakyat.

Orang kata rakyat ditipu.

Sekarang, tiada siapa yang x betul.

Yang ni cakap " kami cuma sampaikan apa yang betul ".

Yang tu cakap " kami cuma sampaikan berdasarkan fakta ".

Ada yang cakap kami berpolitik kerana ingin meneruskan perjuangan..

Ada yang cakap, kami berpolitik kerana kami ada visi..

Ada yang cakap, kami berpolitik untuk perubahan..

Macam-macam lagi la..

Tapi, yang pastinya..

Begitulah politik..

Apa yang salah, dibolehkan..

Apa yang sepatutnya dilakukan, dilarang..

Kebenaran, diselindungkan..

Kepentingan sendiri dikedepankan..

Kepentingan orang lain, dikemudiankan..

Entahh...

Apa lagi cerita lepas ni..

Kadang-kadang, perkara di luar fikiran logik manusia boleh berlaku..

Korupsi..

Mungkin sudah berlaku tanpa kita sedari..

Autokrasi..

Mungkin sudah berlaku tanpa kita sedari..

Demokrasi..

Entah laa...

Hipokrasi..

Entah laa..

Reformasi...

Hmmm....sensitif..

Islamic Country...

Ermmm... itu paling ditakuti...


Rasanya negara kita masih dalam status selamat lagi..

Tidak seperti Turki pada suatu masa dulu..

Apa pun x boleh !

Licin.

Semua ciri-ciri yang berkaitan dihapuskan.

Ciri apa ?

Entahh..

Cukup la sekadar aku bagi contoh..

Azan telah dilaungkan bukan dalam bahasa Arab.

Perempuan dilarang bertudung.

Macam-macam lagi la..

Tapi di sini..tanah tumpahnya darahku rasanya, benih-benih tu MUNGKIN sudah ada yang bercambah....

Hati-hati sikit...

Pluralisme..

Mungkin sudah ada...

Hedonisme...

Macam buih dilautan....

Feminisme...

Semua tempat jual legging/tudung bonggol sekarang..

Cari seluar track pun susah..

Cari tudung labuh pun susah..

Semua iklan pakai gambar perempuan..

Adakah isme-isme ni ada kaitan dengan Poo-litik yang kita bincangkan tadi ?

Mungkin ada.....siapa tahu...

Sudah la..

Siapalah aku untuk menyembang pasal poo-litik ni..

Bukannya arif pun pasal poo-litik..

Cuma semalam.. ada satu cerita yang membuatkan aku taip perkataan politik tu jadi poo-litik..

Ni semua pasal sorang member tu..

Obses sangat dengan satu pihak tu..

Kadang-kadang, buka la minda sikit..

Jangan la kolot sangat sampai semua benda pun dipoo-litikkan..

Orang buat majlis buka puasa pun dia hentam..

"ooohhh.. ni politik ni..."

Dia cakap macam tu sambil tengok muka aku. Tengok aku ni macam looser pun ada juga.

Macam..ermm.. kalau aku pergi majlis buka puasa tu, aku turut serta dalam politik pihak penganjur..

Politik, politik la..

Buka puasa, buka puasa la..

Kalau buka puasa, apa kaitan dengan politik bila perut sudah lapar..

Buka puasa tu ibadah..

Apa salahnya kalau makan pun..

Yang ngko obsess sangat apa hal.. ??

Orang macam ni la yang kadang-kadang boleh menjadikan poo-litik tu satu benda yang boleh diukur, dinilai, dipotretkan dengan istilah-istilah yang bermacam jenis.

Maaf kalau peminat cerita politik x puas hati dengan kandungan post ni, sebab tiada cerita tentang parti-parti kegemaran anda..

sekian, terima kasih..

Semoga selamat dalam menjalankan ibadah puasa.

Thursday, August 11, 2011

The Story Of Taiko



Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh...

Semoga post kali ini dapat menjadi cermin kepada diri gua sendiri dan seterusnya boleh (kot) dijadikan sebagai sesuatu yang boleh difikir-fikirkan sejenak kepada diri kita sendiri. Tiada niat untuk memperburukkan mana-mana pihak, individu ataupun mana-mana pertubuhan, cuma sekadar bersembang dan berbual seperti di warung mamak tepi jalan yang meriah..


Ok..

Kali ni gua mau cerita sikit pasal taiko.

Siapa itu taiko ?



-GAMBAR HIASAN-

Olang paling tinggi dalam persatuan ka ?

boleh kira macam tu la..

dia ketua..

dia kepala..

dia pemimpin..

dia yang buat keputusan..

dia yang tertinggi..

Kenapa itu taiko boleh jadi taiko haa ??

Sudah tiada lagi yang lebih layak maa..

Dia pimpin organisasi pun bagus..

Idea banyak..

Banyak pengetahuan..

Berkaliber la kononnya pun..



Wah..

Sungguh hebat la taiko ini rupanya !

Memang hebat..

Taiko la katakan..

Tapi kan abang..

Taiko ini sebenarnya tidak semuanya hebat pun adoi..

Lu tengok memang manyak Taiko hebat-hebat lo..

Yang lu nampak hebat itu cuma untuk perkara yang olang boleh tengok..

Ada banyak benda lagi yang lu belum tau..

Tapi itu benda tidak perlu gua kasi tau sama lu la..

Itu urusan itu taiko sendili la..

Kalau betul dia betul-betul taiko..

Kalau dia betul-betul role model ah, dia bagus la.

Taiko konon..

Taiko sama dili sendili pun x boleh..

Jadi taiko sama olang lain macamana ?

Kalau olang lain tau, olang lain nampak, buat malu sama taiko wooo..

Konon lu taiko..

Suka ati lu la suruh olang buat tu, buat ni bila lu ada hal..

Benda lu boleh setel sendili pun mau suluh olang buat ka ??

Eh, lu suap nasi g mulut gua, gua mau taip sms ni..

Eh, lu cuci gua punya tangan, gua malas la..

Ehhhh...

Taiko la sangat luuu.... !

Taiko la sangat luuu... !

Rumah macam port penagih dadah..

Rumah taiko apa kalau sedemikian rupa ?

Kalau olang lain tengok ahh, buat malu woo...

Eh, itu macam ka lumah taiko ?

Tidak begitu menunjukkan yang beliau ini merupakan seorang taiko yang sebetulnye adoi pun...

Sangat memalukan lah kamu ini taiko...

Berjuang konon..

Serabut la wei...

Jaga la sikit nama baik taiko..

Jaga la sikit first impression lu taiko..

Kasi lawa-lawa sikit, biar olang lain tengok pun lu memang boleh panggil taiko la..

Taiko apa lu selekehhh....

Taiko kononnnnn...



So, are we the true leader ?

So, are we the great leader ?

So, are we the good role model as a leader ?

So, as a leader, are we concern about every simple things that other people can judge you ?

Try to be a good leader. Don't forget, there're thousand eyes keep watching you, in everything you do. They can judge you anything they want. So, the best thing to do is, learn to practice and understand the concept of IHSAN, then do some effort to be a MUHSININ....

to be continue..

Wednesday, August 10, 2011

RAHSIA BAHAGIA


Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum warahmatullahi barokatuh..

Entah kenapa, aku teringin sangat untuk berkongsi lagu ni dengan kamu semua..




Tonton video ini di Youtube !

Bahagia itu ma'nawi, juga bersifat rohaniah

Rasa senang bukan bahagia, sekalipun ia berharta

Kerana semua itu, bersifat lahiriah

Ia bukanlah hakikat bahagia.



Tenang itulah tanda bahagia

Tiada tenang, akan keluh-kesah

Bila tiada kebahagiaan

Hidup Penuh kepuraan


Mazmumah punca tiada bahagia

Kerana terus mengekalkannya

Hasad dengki, gila dunia

Sombong bongkak merosakkan segala


Carilah tenang, dapatkan bahagia

Cintakan Allah setiap masa

Bila zikrullah dihayati

Barulah bahagia diperolehi





Pertama kali aku dengar lagu ni rasanya zaman-zaman kegelapan dulu..

Zaman sekolah rendah..

Aku x ingat bila aku download video lagu ni & layan terus lagu ni tiap malam sebelum tidur, convert ke 3gp format supaya boleh tengok dalam telefon bimbit selalu..

Kalau cakap kumpulan ni punya populariti, x la setanding dengan kumpulan nasyid yang legend macam Raihan & Rabbani, tapi kumpulan Qatrunnada ni adalah batch pertama ledakan produksi kumpulan nasyid di era kegemilangan industri nasyid yang terus kekal sehingga sekarang ( x pasti aktif lagi atau x sekarang ).

Kenapa saya kata batch pertama ?

Tu kena tanya cikgu sejarah la ok..

Bukan sejarah rundingan Baling atau sejarah kemasukan Jepun ke Tanah Melayu, tapi sejarah industri nasyid di Malaysia..

Insyallah nanti aku akan kongsi sikit-sikit cerita tentang batch-batch kumpulan nasyid tu ok.. :)

Bagi aku, lagu ni cukup berhantu dari segi lirik & penghayatannya.

Lagi 1, aku terasa ada ruh yang menyelinap masuk ke dalam ruangan kosong dalam hati aku.

Itulah ruh keikhlasan yang telah disampaikan oleh kumpulan Qatrunnada melalui lagu ini.

Jelas, mereka menyampaikan wadah Islam melalui medium nasyid ini bukanlah untuk mengharapkan pujaan, pujian, populariti, wang ringgit, peminat yang ramai, liputan yang meluas dan sebagainya.

Apa yang mereka harapkan ialah pendengar dapat menghayati, memahami & mengamalkan mesej yang mereka sampaikan melalui nasyid.

Aku harap, akan terbit semula sinar cahaya kebangkitan lagu-lagu nasyid yang seperti ini untuk menerangi kegelapan dunia di akhir zaman ini, sebagai sebagai satu cahaya yang menyuluh jalan-jalan kegelapan, biar manusia tahu di mana jalan yang betul untuk mereka melangkah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...