Thursday, July 5, 2012

Aku bukan Ustaz/ah. Apa yang aku boleh buat untuk Islam?



 بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
 السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



Alhamdulillah..

Ada juga ruang untuk berkongsi.
Aku bukanlah seorang yang hebat di pentas ceramah.
Aku bukanlah seorang yang petah berbicara di kaca televisyen.
Aku juga bukanlah seorang yang ligat untuk menulis bahan bacaan yang baik.

Tapi aku cuba untuk berkongsi sesuatu.

InsyaAllah dengan sedikit perkara yang dikongsikan ini memberi manfaat kepada rakan-rakan pembaca dan seterusnya dijadikan wadah untuk membangunkan ummah..

Aku sangat tertarik dan berminat untuk cuba membangunkan dan menterjemahkan semangat para siswa/i muda yang ghairah untuk menjadi mubaligh yang menyemarakkan suasana dan ruh Islam di tempat pengajian masing-masing. Walhal, tidak semua di antara mereka merupakan mahasiswa/i pengkhususan agama Islam. 

Maka dengan itu, masih ramai yang tercari-cari wasilah untuk mencuri sedikit ruang bagi menyalurkan usaha untuk menyampaikan mesej Islam, tapi tidak menemui jalan ke arah itu.

Oleh sebab itulah, dengan sedikit pengalaman yang ada, aku cuba untuk kongsikan kepada anda semua :) 

(berapa kali ulang daaa..)

Ok, mula-mula sekali, tanya diri kita: 

# apa aset peribadi yang kita ada ?
# apa kemahiran yang kita ada ?
# apa pengalaman yang kita ada sebelum ini ?
# apa perkara yang kita minati ?

mungkin cukup setakat itu.

aku ulang lagi sekali, ini sekadar perkongsian dari pengalaman ya, bukan teori ..

# apa aset peribadi yang kita ada ?

Student biasanya akan ada aset seperti ini :
- Laptop
- Printer
- DSLR/Digital Camera
- Motorsikal
- Kereta
- Smartphone
- External Hardisk
- Bahan bacaan (buku/akhbar/tabloid dll)
- Telefon bimbit biasa
- Handycam

ok, mungkin ini yang asas, tidak semua yang ada, tapi mungkin kita boleh saling melengkapi kan?

aku cuba simpulkan, gadjet elektronik yang boleh menyimpan data atau boleh dikongsikan dengan orang lain sangat memberi manfaat dan peluang untuk menyebarkan sesuatu. 
Sangat mudah, dengan cara meminta untuk memberi, atau menawarkan untuk memberi.
Contoh situasi :

" Mat, aku nak copy movie dari kau boleh ? lepas tu aku bagi la kau aku punya .."

Ada kamera ?
Suka snap gambar ?
Itu satu hobi yang sihat dan dengan kamera itu kita secara tidak langsung boleh mencelah antara ramai-ramai geng kamera yang ada. Kalau tiada kamera, masakan boleh join sekali kan?

Dengan berbekalkan kamera yang ada, sedikit kesungguhan untuk cuba meluaskan jaringan, dan yang paling penting "aku bukan saja-saja main kamera, tapi aku cuba untuk mendekati orang ramai, menyesuaikan diri dengan orang lain dan cuba untuk memberikan manfaat dari kamera ini kepada orang lain. Bila sudah dapat memenangi hati dan disenangi oleh orang lain, dari situ benih untuk menyampaikan sedia untuk ditanam dan disuburkan. "

Otai kamera kita pernah menerima soalan berkaitan dengan fotografi :


Actually dengan aset yang kita ada ni lebih sesuai untuk dikatakan sebagai alat untuk mencuri hati orang lain terlebih dahulu sebelum mula menceburi proses yang seterusnya, iaitu menyampaikan mesej sebenar yang kita ingin sampaikan. Lebih kepada memberi manfaat dan kebajikan kepada orang lain. Contohnya membawa dan membantu orang lain dengan kenderaan milik kita.

 # apa kemahiran yang kita ada ?

Ok, seterusnya ialah kesinambungan dari soalan pertama tadi. Mungkin ada yang mempunyai aset yang banyak, tapi tiada kemahiran, cukuplah sekadar membantu dari aset yang ada dan kemudian berusaha untuk memperluaskan dan belajar pula kemahiran yang perlu dikuasai.

satu bonus yang berlipat kali ganda sekiranya kita ada aset yang banyak, kemudian melalui aset itu kita dapat hasilkan sesuatu output yang bermanfaat. Apa kemahiran yang student ada biasanya ?

- Photoshop
- Edit video
- Berpidato
- Menulis
- Melukis
- Bersukan
- Bermain alat muzik/nyanyian
- Berbahasa Isyarat


Biasanya dengan kemahiran ni, student akan apply untuk menjayakan program persatuan/organisasi. Kalau tidak pun, untuk kepuasan sendiri dan memang tu hobi mereka..hehe..

Kalau persatuan buat program/aktiviti, pastinya memerlukan publisiti yang meluas untuk memberitahu akan sasaran tentang program berkenaan. Photoshop sangat berperanan dalam menghasilkan poster yang gempak dan montaj juga diperlukan untuk mempromosikan program berkenaan. Di situ kemahiran menggunakan software sangat diperlukan. 

Bukankah dengan kemahiran saja boleh memberi sumbangan yang besar kepada Islam ?
Besar kelebihannya kan?

Untuk berucap di khalayak ramai, menyuntik kesedaran dan seterusnya membangkitkan motivasi rakan-rakan, pada ketika ini kemahiran berpidato sangat diperlukan.


Seperti yang aku nyatakan tadi, ada yang suka menggunakan kemahiran untuk kepuasan sendiri dan memang tu hobi mereka. Dengan berpandukan kefahaman yang jelas tentang keperluan untuk menyampaikan, kemahiran dan hobi itu dimanfaatkan sebaiknya untuk menyampaikan. 


Siapa tidak kenal Mat Lutfi, walaupun videonya agak santai, tapi pengaruhnya dalam menyampaikan nilai moral dengan caranya sendiri nampak berkesan dengan cuba mengkritik dan mengulas semula kebejatan yang telah berlaku. 


Siapa tidak pernah melihat hasil kerja Rusydee Artz, dengan medium lukisan sudah berjaya menambat hati ramai orang untuk mengongsikan kebaikan melalui lukisan yang dihasilkan olehnya.


Siapa pernah ke Masjid Sri Petaling ?


Aku tertarik dengan salah satu medium da'wah yang kurang diambil perhatian oleh sesetengah pihak, iaitu dengan bahasa isyarat. Ceramah/bayan utama yang disampaikan biasanya dalam bahasa urdu yang kemudiannya dialih bahasa oleh tuan translator ( kemahiran dalam bahasa kedua dan ketiga juga perlu dimanfaatkan khususnya dalam penterjemahan dan memperluaskan lagi mesej da'wah) , dan kemudian disampaikan kepada beberapa kelompok kecil lagi, antaranya kelompok jemaah Tamil, Cina, Pakistan dan juga jemaah OKU iaitu yang mempunyai masalah pendengaran dan pertuturan (bisu).


Kalau rajin menghadap laptop, suka menaip dan sebagainya, cuba luahkan dalam blog atau tulis artikel yang best giler, boleh dikongsikan dalam bentuk risalah dan juga blog macam yang aku buat ni..(poyo lah pulak kan..) 


Bila pandai bermain ayat, orang suka hasil tulisan kita, teruskan menulis dan sebarkan. Gunakan aset yang kita ada seperti printer dan laptop. Cetaklah risalah atau poster yang mampu untuk menyampaikan sesuatu yang bermanfaat untuk umat.

# apa pengalaman yang kita ada sebelum ini ?

Oraitt..
untuk hal ni, aku cuma dapat kongsikan sedikit, sebab era bermulanya pengalaman aku tidaklah terlalu lama, mungkin rasanya tidak sesuai untuk dikongsikan, tapi walaupun sedikit, aku cuba untuk sampaikan apa yang ada, daripada tiada.. :)

Anda pernah terlibat dengan mana-mana organisasi atau persatuan sebelum ini ?
Di sekolah atau di luar.

Jika ada, itu bonus tambahan untuk anda, kerana bekerja dalam satu pasukan ini memerlukan pengalaman yang ada bagi mendepani kerenah dan masalah bersama orang lain. Kerana bagi yang belum berpengalaman, ianya janggal dan perlu masa yang lama untuk menyesuaikan diri, kerana kita akan dikritik dan dikomen oleh orang lain serta perlu bersedia untuk memahami tugas dan fungsi posisi kita dalam sesuatu organisasi. Jika belum bersedia untuk memahami dan belum ada pengalaman, berat rasanya untuk melaksanakan arahan dari ketua. 

Pengalaman biasanya akan diperolehi sejak dari zaman persekolahan lagi.
Mungkin dulu ada yang pernah jadi pengawas sekolah, pengerusi kelab, unit beruniform, ajk asrama, wakil sekolah dan sebagainya. Murid yang aktif biasanya tidak kekok untuk melibatkan diri dalam persatuan apabila masuk ke dunia mahasiswa.

Ingin saya kongsikan, bukan saja pensyarah saya, tetapi juga pakar motivasi juga sering mengatakan bahawa pihak yang ingin mengambil staf/pekerja dalam setiap sektor akan mengambil kira pengalaman penglibatan calon yang meminta pekerjaan daripada mereka terlebih dahulu, berbanding pencapaian akademik. Ini kerana, tidak semua ahli akademik yang bijak pandai boleh bekerja sebagai satu pasukan dan boleh menjadikan mutu kerja kurang baik kerana tiada chemistry dan semangat berpasukan antara pekerja. 

Kita boleh lihat, kalau ada kawan-kawan kita yang kaki study, ulat buku dan sangat cemerlang, banyak masanya digunakan untuk belajar, tapi sedikit masa yang diluangkan untuk menimba pengalaman.

Tapi cuba kita bandingkan dengan kawan kita yang study, study jugak, tapi terlibat dalam aktiviti dan program di kampus. Akademiknya tidak diabaikan, komunikasi sosialnya dengan orang ramai baik, bila membuat pembentangan, lebih hebat dari kawan yang kaki study. 

Sebab, di samping memiliki ilmu, mereka yang suka melibatkan diri dalam program dan berorganisasi ini  telahpun mengaplikasikan ilmu yang mereka ada. Itu sudah cukup untuk memantapkan diri dari setiap aspek dan para pengusaha syarikat dan sektor-sektor pekerjaan sentiasa menantikan pekerja yang seperti ini.

Berbalik semula pada soalan.

Jika dulu di sekolah kita pernah menjadi setiausaha persatuan/kelab, apa salahnya kita teruskan menjadi setiausaha dan dalam masa yang sama menimba sedikit ilmu dalam kemahiran dan pengalaman yang lain.

Lebih mudah untuk melaksanakan sesuatu apabila seseorang itu adalah ahli dalam bidangnya. Lebih mudah untuk difahami, sudah mempunyai pengalaman dalam bidang yang diceburi sebelum ini.

# apa perkara yang kita minati ?

Seterusnya, tidak semua antara kita suka akan perkara yang kita lakukan, tapi secara zahirnya, kita suka untuk lakukan apa yang kita minat. 

Jika kita lebih cenderung dan dalam penghasilan/penerbitan sesuatu, gunakan kemahiran yang ada, kemudian berkolaborasilah dengan mereka yang ada alatan yang lengkap jika kita tidak memilikinya.

Jika kita lebih suka untuk bersosial dan tidak suka untuk duduk diam, maka turunlah ke lapangan rakan-rakan, pikat dan tambatlah hati mereka untuk bersedia menerima mesej yang kita atau orang lain akan sampaikan.

Jika kita lebih suka melayan hobi dan kepakaran kita dalam photography, photo/video editing, teruskanlah dengan membantu rakan-rakan yang lain yang memerlukan kepakaran kita. Ia sudah menjadi tanggungjawab dan amanah kepada mereka yang berkemahiran. Jangan jadi seorang yang berilmu, tetapi menyembunyikan ilmunya.

Jika kita kurang berminat untuk menunjukkan minat kepada mana-mana perkara, cukuplah sekadar menjadi pembantu yang menjadi tulang belakang kepada mereka yang telah berusaha menjadikan produk dan melengkapkan asas kepada sesuatu permulaan. Tinggal kita saja yang melengkapkannya.  

Jika rakan kita yang hebat dalam membuat poster tadi sudah selesai menyiapkan posternya dan menguploadnya ke facebook contohnya, tugas kita untuk share, like dan tag rakan-rakan yang lain. 
Paling tidak pun sentiasa menaikkan post yang berkenaan agar ianya terus kekal menjadi post yang teratas, kerana setiap post yang baru akan muncul, jadi post yang sedia ada akan turun ke bawah jika ianya dibiarkan tidak terusik, tidak dilike atau dikomen. 

Kalau bukan di laman sosial, sukarela lah untuk menjadi petugas, menampal poster, menaikkan banner, membeli paku tekan dan sebagainya. 

Ingatlah rakan-rakan pembaca semua,


Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!
Surah Az-Zalzalah, 99:7

Semoga sedikit perkongsian ini dapat memberi inspirasi kepada rakan-rakan pembaca semua dalam menyemarakkan kancah da'wah di kampus khususnya. Aku bukanlah seorang yang hebat dan sempurna untuk dicontohi, cuma sekadar berminat untuk berkongsi...


11 comments:

  1. Assalamualaikum,
    Asrul Samat, anda tahu bahasa isyarat dengan menggunakan tangan? TQ

    ReplyDelete
  2. saya sedang belajar lagi dengan kawan2..

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
  3. I'm sorry because I mistake click it.. I'm deaf person too =)..

    ReplyDelete
  4. oh ya ?
    umur berapa sekarang?
    boleh share sesuatu tentang bahasa isyarat dengan kami ?

    ReplyDelete
  5. Ok.. Insya-Allah, apa salahnya =).. Nanti saya akan terangkan tentang bahasa isyarat dalam blog saya.. Insya-Allah kerana saya mencari kesesuaiannya agar mudah memahaminya. =)

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah..
    buat la video.nak tengok :)

    ReplyDelete
  7. Amin =).. Insya-Allah, saya akan membuat video dan kalau saya dah siapkan blog saya tentang bahasa isyarat, saya akan sampaikannya.. Sabar ya =)..

    ReplyDelete
  8. Assalamualaikum, saya sudah siapkan cerita bahasa isyarat dalam blog saya.. http://memberkuiluvislam.blogspot.fr/2012/07/jom-belajar-bahasa-isyarat-malaysia.html
    Harapkan anda sukainya..

    ReplyDelete
  9. Saya hanya insan hina, namun terima kasih sudi memetik nama saya di sini...sungguh terasa rendah diri ini..syukran pemilik blog..

    ReplyDelete
    Replies
    1. afwan akhee..maaf terpetik nama awak di blog yang tidak seberapa ini...

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...