Monday, August 2, 2010

ASYIK-ASYIK CAKAP PASAL PALESTIN !!



Acapkali diperkatakan serta menjadi topik hiwar utama yang bertemakan “Free Palestine”, “Bebaskan Palestin” yang terpampang di media massa. Masing-masing meledakkan pendapat yang berjela-jela mengenainya dengan penuh semangat yang jitu bergantung kepada medium yang digunakan, ada yang menjerit dengan penuh rasa dan nada protes, menulis dengan bahasa yang penuh dengan ekspressi kebencian kepada sang penindas yang tidak kenal maksud perikemanusiaan serta berjiwa zalim, dialah yang dikenali dengan nama Zionis, Israel dan Yahudi.
Tapi kenapa harus bumi Palestin yang menjadi landasan untuk mereka meledakkan bom, peluru serta menjadi arena pembunuhan dan menumpahkan darah-darah suci mereka yang tidak berdosa?
Israel cuba untuk menakluk Palestin sejak sekitar tahun 1946, dan kini ruang untuk saudara kita di Palestin untuk terus bernafas semakin minima ditemani dengan suara mesin-mesin pemusnah yang bersahutan siang dan malam yang lebih lantang dan kencang jika dibandingkan dengan warga Palestin yang cuba untuk bangun dan melawan hanya dengan melempar serpihan-serpihan kelikir yang dahulunya adalah rumah dan bangunan di tempat mereka.


Palestin akan sentiasa menjadi rebutan kerana ada padanya tanah suci Baitul Muqaddis,sebagaimana yang telah diungkapkan oleh Salahuddin Al-Ayubi, “barangsiapa yang menguasai Palestin, maka mereka akan menguasai dunia”.
Bukan setakat itu sahaja, Rasulullah dan para sahabat pernah bersolat menghadap kearah masjid Al-Aqsa selama 16 bulan sebelum Allah SWT mengubah kiblat umat Islam ke Masjidil Haram. Bumi Palestin inilah tempat di mana turunnya wahyu kepada para anbia serta tempat yang penuh keberkatan dengan nilai-nilai spiritual dan di sinilah juga Rasulullah melakukan Isra’. Amatlah dekat kedudukan Palestin di hati umat Islam di seluruh dunia
Subahanallah. Sesungguhnya mereka yang tertindas itu adalah saudara kita! Sudahkah kita berdoa untuk kesejahteraan hidup mereka? Adakah kita peduli tentang mereka? Ingatlah, sesungguhnya Rasulullah telah bersabda, “barangsiapa yang tidak mengambil berat tentang urusan umat Islam, maka dia bukanlah dari kalangan mereka”.
Tidakkah terdetik di hati kita walaupun sekelumit rasa kasihan kepada warga Palestin yang tidak mempunyai tempat untuk berteduh, makanan, keluarga dan kebebasan yang mereka tidak pernah kecapi?
Kita tidak mampu untuk berperang bersama membantu mereka di sana, namun begitu masih ada jalan lain untuk kita berjuang menafikan kekangan Yahudi laknatullah untuk terus mencengkam dengan pelabagai cara mengikut kemampuan serta kelebihan yang kita ada. Gunakanlah seberapa banyak medium yang boleh seperti laman sosial, blog, risalah, gambar dan sebagainya agar dapat kita sebarkan hasrat suci untuk membantu saudara kita yang semakin ramai dipijak dan dijadikan santapan mesin pemusnah Zionis.
Meskipun kita tidak hebat dari aspek jasmani, tetapi kita tetap akan bangkit menentang dengan kekuatan rohani yang teguh bersenjatakan doa yang diledakkan tanpa henti serta bertahan dengan perisai iman yang tidak gentar menerima tentangan.
Kini, seramai 1.5 juta rakyat Palestin di Gaza sudah dikepung sejak 2006 dengan seksaan yang tidak pernah kita bayangkan daripada pelampau Israel sehingga tanah kelahiran mereka menjadi penjara yang paling besar buat mereka dan angka tersebut akan terus bertambah setiap hari jika kita terus lalai dalam memperjuangkan hak saudara seagama.

Jangan pernah berhenti melepaskan tembakan peluru-peluru doa, jangan pernah takut untuk terus menggertak Yahudi laknatullah, bangkitlah umat Islam!
Alhamdulillah.Masih belum terlambat untuk kita menegakkan panji-panji Islam yang kian layu berkibar, dan yakinlah bahawa umat Islam di seluruh dunia melangkah bersama untuk membantu saudara kita yang tertindas di bumi jihad Palestin.
Allahuakbar! Sesungguhnya sebesar-besar tarbiyah Allah kepada kita adalah melalui ujian yang pelbagai bentuk. Cengkaman ke atas Palestin adalah ujian kepada umat Islam di seluruh dunia untuk kembali bersatu untuk terus berjuang menegakkan agama Allah dari terus dikecam dan seharusnya kita mengambil iktibar atas apa yang telah terjadi kepada sebilangan besar saudara kita yang tertindas, begitu tabah dan kentalnya iman mereka dalam mempertahankan Islam, tidak seperti kita yang sentiasa bergelumang dengan kemewahan dan kesenangan yang sebenarnya hanya mengaburi hati kita dalam menempuhi kehidupan dunia yang serba sementara ini. Allahuakbar!!

2 comments:

  1. saudara,
    mohon pinjam artikel anda untuk dimasukkan dalam artikel saya. t.kasih

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...